Jul 10, 2014

Viva La Palestine, Matar Judios

Becakap pasal minggu ini, gua sebenarnya sudah lama tidak membuka laman sosial yang biasa-biasa sehinggalah kelmarin. Dan gua dapat lihat pelbagai berita dunia yang lebih menjurus kepada hal Israel-Palestin, dan bukannya hal World Cup. Dalam hati gua, "Hmm, ada humanity lagi rupanya budak budak ni". Namun gua tak baca hal sebenar yang berlaku di Palestin, dari segi pembacaan serius di akhbar mahupun perpustakaan. Jadi gua tidak tahu sama ada perang ini adalah perang yang 'seperti biasa' itu atau ada perbezaan. Jadi gua ambil serangan Israel kali ini adalah 'serangan yang seperti selalu' itu namun yang membezakannya ialah trup yang bertempur. Yang sudah meninggal bagi kedua-dua pihak mana mungkin berperang lagi, jadi ini adalah generasi kedua pada hemat saya. Tapi bila kita membuat pembacaan mendalam, kalau boleh, mungkin kita akan jumpa mengenai apa yang Tuhan janjikan kepada tanah Jerusalem/Baitulmaqdis ni. Ya, kita lihat hari ini mungkin perkara ini agak menyedihkan, pembunuhan merata-rata, nyatanya Israel adalah salah dari segi hal kemanusiaan dan agama. Jika dirujuk semula kepada Nabi Musa pun, gua tidak rasa yang Israel ada hak untuk semua yang berlaku sekarang. Tapi.. tapi.. tapi.. kita pernah dengar pada beriman pada qada' dan qadar tak? Kenapa sikap orang Israel jadi sebegini waktu sekarang ni? Kenapa susunan Tuhan sebegitu? Kenapa yang dipilih untuk menjadi kaum yang jahat itu adalah Israel dan bukan Melayu atau Cina atau Afrika? Apa yang mereka telah buat salah pada Tuhan pada alam sebelum ini? Kenapa mereka dilahirkan di jasad orang Israel? Mungkin soalan gua agak menyalahkan Tuhan, namun dari soalan macam ini gua boleh berfikir. Apa yang kau rasa kalau kau di dalam golongan Israel itu? Apa perjuangan kau? Apa faith yang dipegang sehingga yakin peperangan ini perlu? Nampak seperti gua menyokong tindakan Israel kan?

Sebab lu bukan gua, jadi lu tak tahu apa yang ada dalam hati gua. Tindakan lu orang dan gua berlainan. Gua tidak gemar mengambil jalan perang sebenarnya, gua lebih kepada cara yang win-win. Contoh dua orang fight to death, gua cuba untuk tidak membiarkan dua dua tu mati katak, jadi gua akan minta dua dua berdamai jadi sekurang-kurangnya mereka sempat bertaubat kalau ada buat salah (jangan nak tipu kau takda buat salah, hari hari ada, setiap minit ada, malah setiap detik, kau ingat kau dah beriman sangat, ni belum masuk hal iman secara mendalam lagi ini). Dan ada certain manusia akan cakap pada gua, "Dah nyata Israel salah, nak kata apa lagi?". Dan gua akan cakap, "Tuhan ada kira kau bangsa apa ke kalau nak masuk syurga? Dah kalau tiba-tiba esok hari semua umat Israel-Zionis ni bertaubat masuk Islam, dan tiba-tiba semua rakyat palestin jadi Yahudi kau nak buat apa?". Future ini suatu yang misteri, jadi jangan kau anggap kau dah kawal segalanya bila kau dah rancang segalanya. Sebab yang memastikan benda kau rancang itu jadi atau tidak bukan engkau, Tuhan yang kawal semuanya, even perbuatan 'kau rancang' tadi tu pun kau takda hak nak claim itu kau yang buat. Jadi apa kata kita mula berdoa agar dunia aman, dan seluruh warga dunia beriman pada Tuhan Yang Esa. Selain itu di Malaysia kita perlu percaya pada produk-produk IKS. Kita beli barang IKS, dan kurangkan pembelian dia gedung-gedung membeli belah kerana di sana kita mudah 'tak sengaja' terbeli produk Israel. Dan apa kata bila kita rasa nak makan fast food, kita pergi la ke Pecel Lele. Paling baik sebenarnya DIY, kau memasaklah. Memasaklah kamu. Kenapa? Sebab sekurang-kurangnya bila memasak benda yang sedap, kau boleh lihat kegembiraan orang yang lapar makan masakan engkau. Lagi baik lagi jika beri masakan engkau pada fakir.

Masuk isu DIY ni, bila segalanya kau DIY-kan, kau mampu melumpuhkan sedikit Israel yang kau benci ni. Aku rasa lah. Contohnya kau buat almari sendiri, maka kau dah tak perlu ke kedai membeli almari, kau boleh kutip bahan asas bina almari di tong sampah besar. Malah paling syok kau boleh bina almari tu terus dalam bilik. Lagi lah kalau rumah kau adalah rumah flat, lagi lah bermanafaat perbuatan DIY kau tu. Asas Israel berjaya adalah berpegang pada kapitalisme, dan gua sendiri adalah penyokong kapitalisme. Jadi apa yang gua cakap mengenai DIY tu gua cuma buat sikit sikit sajalah, sebab hampir semua peniaga, pemegang tampuk ekonomi bermula dari DIY pada hemat gua. Jadi contohnya DIY gua ni menjadi, maka gua akan jadi power, dan gua perlu production lebih, jadi gua perlu jadi kilang, gua perlu bayar orang, dan lu orang expect gua akan letak harga macam nak bantu masyarakat? No way, bila gua dah conquer certain business, gua akan ketuk harga. Tapi peniagaan produk nyata ni tak menguntungkan sangat sebenarnya. Orang tahu kira zaman sekarang, jadi gua akan jual produk yang orang tak boleh kira, tak boleh timbang, tak boleh sukat. Dan kenakan sedikit riba' namun berterusan.

Selain itu kita kena support piracy dari segi perisian komputer, kebanyakan perisian yang popular mesti ada penglibatan orang takpun duit Israel. Jadi kita pakai la yang cetak rompak supaya mereka rugi. Cetek betul pemikiran gua. Entah, dari segi ni, gua pun terfikir dosa-dosa gua menggunakan Windows pirate sejak Windows XP. Takut takut komputer bapa gua dulu tu Windows 95 dia pun cetak rompak. Gua terbawa-bawa hal piracy software ni sehingga mendownload lagu secara percuma. Itu macam mana kira tu? Lu rompak perjuangan seni orang. Ini gua sendiri buat. Kalau lu di tempat pemuzik tersebut macam mana rasanya? Mesti lu rasa macam lu ini sangat Palestin kan? Tidak fikir pula betapa Israelnya engkau sebelum ni.

Habis hal itu, kita akan pergi ke ibadah. Dan tiba-tiba, "Ah lu, lu ingat lu bagus sangat nak cerita pasal ibadah?". Gua diam, maka gua pun tak cerita.

Namun, gua pernah terdengar pasal kalau umat Islam penuh pergi sembahyang subuh dekat masjid seperti sembahyang jumaat, maka Israel kalah. Try lah buat. Daripada sibuk nak pergi fighting dekat medan perang yang lu tak tahu hujung pangkal, ada baiknya berdoa di kala subuh di masjid. Daripada buang air liur maki Israel, ada baiknya kita menjalankan tuntutan. Dan gua pula tiba-tiba rasa berdosa, mengingatkan orang, namun gua yang tidak pergi. Sebenarnya ada hukuman untuk golongan seperti ini, mengingatkan orang pasal agama, tapi dia tak buat. Dan gua tak pasti apa dia. Dan gua harap perkara sebegini tidak berterusan, gua harap gua akan membantu memenuhkan masjid pada subuh esok hari. Dan gua juga berharap seluruh flat gua ni pergi Subuh esok bersama gua.

Dan gua tiada kawan dari Bani Israel, jadi pendapat gua mungkin lebih menyebelah kepada Anti Israel.

p/s: sebenarnya gua pernah juga terfikir kalaulah Baitulmaqdis ni hilang (kiranya Tuhan ghaibkan langsung takda sisa), apa lagi yang Israel akan buat? Tawan Malaysia?

Lagi satu, sebenarnya gua ada dapat meset jadi Aman Palestin itu hari, tapi gua takda sen dan gua tengah sibuk hal keduniaan seni gua (bunyi yang agak selfish kan?, tapi itulah dunia, membuatkan kau sibuk dengannya), jadi gua pun padam meset tu.



Deutschland wird Weltmeister

Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

1 comment:

EZUL AZIZI said...

siol la bang,mana button share?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...