Oct 10, 2018

Sujud

"kau ok?"

"Tak ok"

"Takpe, kalau ko tak ok hari ni, esok mungkin ok"

"Aku pun fikir macam tu"

"Kau kena ingat satu, jangan bersangka buruk pada Tuhan"

"Betul, aku akan jaga pemikiran selagi boleh"

"Aku faham, ko bersedih, jadi banyakkan berzikir"

"Aku cuba, sambil sambil tu dengar lagu. hahaha"

"Takpe la, buat la cara mana pun, yang penting ko ingat pada Tuhan. Jika ko sentiasa ingat Tuhan, hati ko akan tenang, percayalah"

"Betul, bersyukur betul diberi peluang ingat di kala masih sihat"

"Takpe, rendahkan ego. Tak ke mananya dunia ni, kalau memang ada bahagian ko, Tuhan tu adil, akan sampailah bahagian ko"

"Takpe, aku dah ready untuk buangkan rasa cinta dunia. Apa yang ada di dunia ini hanya pelengkap untuk aku kembali kepadaNya"

"Kalau kau betul boleh buat macam tu, baguslah. Kalau belum sanggup, buat sikit sikit. Ingat jangan tinggal solat"

"InsyaAllah, selagi ada upaya kewajipan akan aku tunaikan, kau pula macam mana?"

"Aku? Kewujudan aku hanya bila Tuhan kehendaki untuk berbual dengan engkau, jadi kewajipan aku mungkin lain dengan engko."

"Hmm. hehe. takpe, yang penting kita sama-sama makhluk Allah, kita sama sama sujud kepadaNya"

"InsyaAllah."


Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Ekonomi

"Jadi ini adalah isu siapa betul atau salah?"

"Tak, ini isu memperbaiki bahagian-bahagian yang perlu dibaiki"

"Tapi semua baik sahaja, jadi apa masalahnya?"

"Masalahnya ialah ekonomi"

"Jadi siapa salah di sini?"

"Tiada siapa salah, cuma ada yang terasa"

"Kerana apa?"

"Kerana dunia dan ekonomi dan kewangan"
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Pilihan

Kalau mahu dunia ini ikut cara aku, nescaya tunggang langgang. Bila aku mengikut cara mereka pun tunggang langgang. Jadi mana dia jalan yang benar itu? Tunjukkan.

Lihatlah betapa egonya manusia. Mahu dia saja yang betul. Tuhan itu tidak pernah meninggalkannya walau sesaat. Mahukan hidayah juga masih berasa megah. Walhal hari hari kamu perlu tunduk. Jika hidayah itu tiba atau tidak, ingat kamu kena tunduk. Tunduk. Kerana kamu tiada hak sebenarnya untuk mengambil sifat sombong. Sombong itu hanya ada pada Tuhan. 

Tadi kau bertanya, mana jalan yang benar itu. Jalan itu sudah diterangkan sebanyaknya kepada kamu sejak kamu dilahirkan. Antara kamu mahu dengar atau tidak, itu pilihan. Hendak menetapkan dunia ikut kamu juga pilihan. Antara kamu mahu pilih jalan yang mana.

Kalau sedih pun kerana pilih untuk sedih. Cuma label dikemudiannya yang menentukan pilihan itu. Kalau marah pun kau boleh kerana itu pilihan. Segala yang namanya sikap dan kawalan akal, itu adalah pilihan. Yang kau tak boleh kawal adalah situasi. Itu sudah ditentukan.

Aku pilih untuk bersedih, dan mengadu pada Tuhanku. Betul atau salah aku serah pada Tuhanku. Kamu boleh saja menghukum aku mengikut pandangan kamu. Namu akhirnya Tuhan saja yang menentukan. Kalaupun dunia tidak mahu sama aku, aku mohon pada Tuhan supaya Dia menerima aku. Kerana aku tak perlukan dunia untuk menilai aku. Walaupun selama ini aku pilih untuk dinilai dunia. Maafkan aku Tuhan kerana melupakanMu. Jika ego itu membahayakan, buangkanlah jauh jauh. Jika dunia ini merosakkan, buangkanpah jauh jauh. Aku hanya mahu redhoMu. Ampunkan aku Ya Rohman.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...