Sep 6, 2016

Kelembanan Tasik Galilee

Sekali lagi Lynn Gray memikirkan perihal Jaafar Kennedy. Jaafar adalah seorang pahlawan yang luarbiasa. Kisah yang sering terkait dengan Jaafar adalah mengenai keluasan tapak kakinya dan juga pergelangan kakinya yang merah.

Lynn berjalan tenang ke arah tingkap. Persekitaran yang cerah dapat dilihat kemas terpapar pada wajahnya. Lynn sentiasa membenci kelembanan Tasik Galilee dengan sepenuh keberaniannya. Tidak lupa juga tapak perkhemahan yang sangat terjaga itu. Lynn masih terus membenci. Tasik Galilee adalah tempat yang menggalakkan kecenderungannya untuk terus berasa bimbang.

Kemudian dia melihat sesuatu dari kejauhan, atau lebih tepat, seseorang. Ia adalah sosok seorang tokoh luar biasa, Jaafar Kennedy.

Lynn menelan air liur. Dia menoleh pada refleksi sendiri. Lynn adalah seorang yang mulia, kurang ajar, peminum kopi dengan kaki rapuh dan pergelangan kaki halia. Rakan-rakannya melihat dia sebagai seorang yang siap sedia, haiwan hidup. Sekali, dia telah pun dibawa orang kurang upaya yang bersih kembali dari ambang kematian.

Tetapi tiada seorang yang mulia yang pernah membawa orang kurang upaya yang bersih kembali dari ambang kematian, telah bersedia untuk apa yang telah Jaafar buat di kedai hari ini.

Angin bertiup seperti tikus yang berfikir, membuat Lynn bimbang. Lynn mencapai topi koyak yang bertaburan berdekatannya; dia mengurut topi itu dengan jarinya.

Lynn melangkah keluar dan Jaafar datang lebih rapat, dia dapat melihat senyuman dengan mata lebar di wajah Jaafar.

"Lihatlah Lynn," Jaafar menderam, dengan silau niat jahat yang mengingatkan Lynn terhadap ular yang luar biasa. "Bukannya saya tidak suka kepada kamu, tetapi saya mahu membalas dendam. Anda berhutang saya 2762 Sheqel."

Lynn menoleh ke belakang, lebih bimbang dan jarinya masih menggenggam topi robek itu. "Jaafar, saya telah mendapat pekerjaan baru," dia menjawab.

Mereka memandang antara satu sama lain dengan perasaan cemas, seperti dua kain belacu, keldai menitis berbual di sebuah majlis pertunangan yang sangat jelas, dengan muzik klasik bermain di latar belakang dan dua bapa saudara bersimpati berjalan mengikut rentak.

Tiba-tiba, Jaafar menerkam dan cuba menumbuk Lynn tepat pada muka. Dengan sangat pantas, Lynn mencapai topi robek itu dan menyarung pada tengkorak Jaafar.

Kaki luas Jaafar bergetar dan pergelangan kaki merah beliau bergoyang. Dia kelihatan sunyi, dompetnya seperti direbus.

Kemudian dia merintih dengan suara yang sangat menyeksakan dan terjelopok ke tanah. Sejurus kemudian Jaafar Kennedy telah mati. Jaafar Kennedy telah mati!

Lynn Gray kembali ke dalam dan membuat secawan kopi.

p/s: 

Down, down in my bones
Somewhere I'd never have known
Right at the back of my head
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Jun 26, 2016

Arabisasi

Banyak sebenarnya gua nak tulis bulan romadon ni. Banyak benda. Tapi ada baik kadang kadang gua tak perlu rilis semua. Kadang kadang cukuplah kalau gua tulis perkara perkara yang tak bermanafaat.

Pada suatu zaman dahulu, ketika rage, semua benda saya hendak marah, semua saya nak ekspres dalam tulisan. Tapi bila usia dah semakin lanjut, ada perkara yang kita mula faham yang ada beberapa perkara hanyalah paradoks. Jadi tak perlulah nak buat apa pun. Ada juga yang kita marah itu sebenarnya qada' dan qadar. Jadi buat apa marah marah. adalah baik kalau gua bertarawikh, yang utama buatlah perkara perkara baik. Kalau tak boleh buat baik, baringlah.. nescaya banyak perkara buruk dapat dihindar.

kah kah kah..

"lu nak ke mana?"

"gua nak pergi iftor"

"mana?"

"ntah, gua ikut kawan gua je ni, biasalah sekarang kan scene iftor tengah naik"

"bapak kaulah arabisasi"

Jadi gua pun lekas lekas mencari air tembikai dan kuih muih yang rilek.

*      *      *

Akhir akhir ni gua memang dah tak boleh nak menulis pasal perkara-perkara yang baik. Jadi gua ambil jalan supaya tidak menulis langsung supaya manusia tidak terpengaruh dengan jalan sesat yang gua sampaikan.




p/s: sebenarnya gua takda masalah pun dengan scene iftor.. gua faham iftor ni perkataan arab. dan babi apa gua tulis tak sedap langsung ni. sebenarnya gua tulis sebab gua tak sangka blog ni masih ada pembaca. kah kah kah kah..
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Jun 4, 2016

Synesthesia

Nice and warm snow
under my bare feet
The moment of lust
just slip through
the pretty moon

we are just some innocent teenager


p/s: sebenarnya gua tak tahu hujung pangkal petikan ayat ayat inggeris kat atas.

gua terjumpa dalam buku lama gua. kah kah kah..
bila perhati balik macam power jugek.


Baru baru ni saya ada membaca pasal Synesthesia. Sindrom orang boleh melihat bunyi dalam bentuk lain, sebagai contoh setiap notation music dia akan nampak dalam warna berlainan. Perkara ini adalah berlainan bagi setiap orang yang ada synthesia. Ada orang nampak not E sebagai merah, ada yang nampak sebagai ungu. Kajian saintifik masih berterusan.

Saya membaca perkara perkara tahyul seperti ini kerana saya ada projek berkaitan perkara seperti ini. Saya sedang cuba memvisualkan muzik. Banyak benda ni dah dibuat sebagai contoh waveform yang berjaya digenerate bagi setiap lagu. Itu adalah salah satu pemvisualan bunyi. Namun saya ada pemikiran lain, macam mana saya nak rekodkan muzik atau bunyi dalam bentuk lukisan. Ramai yang cuba dan hasilnya adalah abstrak. Saya masih cuba lari dari konsep abstrak. Contohnya Melissa McCraken berjaya menvisualkan lagu Life On Mars oleh David Bowie, Karma Police oleh Radiohead dan juga Imagine oleh John Lennon. Banyak lagi dia buat, namun dia adalah orang yang mengalami sindrom synesthesia ini. Kiranya dia superhuman. Jadi penghasilan seni abstrak ini saya anggap tidak sesuai untuk golongan normal. Sebagai contoh orang yang tiada asas dalam seni cuba memerhati lukisan abstrak seperti yang dihasilkan oleh McCraken, pengakhirannya tiada input yang dia dapat melainkan dia cuma mengucapkan, "Wahh menariknya" yang dia sendiri tak tahu hujung pangkal.

Saya juga ada pemikiran bahaya lukisan ini satu komunikasi visual. Jadi hampir setiap penghasilan karya perlu mengambil berat tentang audien. Kalau dahulu bolehlah saya cakap 'art for art's sake' namun sekarang lain, saya kena ambil tahu macam mana orang biasa melihat. Orang ramai tidak peduli tentang garisan, tekstur, perspektif, value, warna dan sebagainya. Orang peduli tentang subjek. Orang peduli pasal apa benda yang ada atas kanvas tu. Apa yang dia kenal. Apa yang boleh dia bandingkan dengan apa yang ada dekat dunia yang membuatkan dia lagi dekat dengan lukisan tu. Dari situ dia boleh rasa dia boleh hayati. Apa yang saya faham la. Pedulik la sama orang orang art lain nak fikir apa. Itu dia punya fahaman sebab pada saya seni yang saya cuba bawa adalah seni rakyat biasa. Mungkin saya bawa seni jenis yang boring.

Saya ada terfikir juga dalam penghasilan karya untuk projek ini, "Macam mana orang pekak menghayati muzik". Pada pemikiran saya ramai sudah orang buat kajian macam ini. Ada satu pendekatan muzik yang saya pernah terlihat di internet, sekumpulan budak budak pekak diajak ke satu orkes. Namun caranya lain bukan seperti kita yang tidak pekak ini yang menghayati muzik secara duduk atau berbaring (kerana boleh mendengar). Mereka diberikan peluang menyentuh peralatan muzik ketika orkes sedang berlangsung. Ada suatu kejadian, mereka dibenarkan duduk di bawah grand piano sambil pemain piano bermain. Mereka disuruh menyentuh piano dari bawah supaya dapat rasa getaran ketika piano dimainkan. Itu salah satu pendekatan muzik kepada orang pekak. Jadi bagaimana pekak yang tiada piano?

Entahlah. Saya pun tak tahu.

Saya mengambil jalan lain. Saya sebenarnya masih belum jumpa jalan.

Saya pening kepala.

Jadi saya pun membuat air milo.

Lalu berbaring secara relaks.


Perkara ini jika benar benar dikaji secara mendalam mungkin akan membantu manusia sedikit sebanyak.

Tapi entahlah. Adakah manusia benar benar mahu dibantu?

Sebenarnya dalam hal kritik sosial ada satu jawapan untuk semua projek projek sains sosial.

"Semua atas engko!"

Perkara ini pernah saya bahaskan dahulu ketika duduk duduk sahaja bersama rakan rakan. Kau boleh cuba racun pemikiran manusia dengan pelbagai cara dari printed material, digital, sculpture, painting, muzik, televisyen, bahan bacaan, dan macam macam lagi. Namun semua itu akan teracun bergantung atas mereka sendiri. Mereka boleh pilih untuk tidak ikut pun apa yang kau cuba advertisekan.

Panjang benda ni kalau nak diceritakan satu persatu.

Jadi saya mengambil inisiatif agar terus skip ke bahagian penutup.

Sekian.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...