May 1, 2016

Pendita

"Banyak mana yang kita keluar untuk kucing ni takpayah risau, dia akan balik punya pada kita", ada suatu gadis yang menarik perwatakannya cakap pada gua.

"Yeke?", gua angkat kening tinggi pesen tak tahu benda. Puncanya ada siaran badminton di televisyen sambil gua pun agak hilang tumpuan akibat dari terfana melihat gadis berkata kata macam seorang pendita kucing.

"Iye", sambutnya dengan tenang.

Gua tak cakap banyak terus terangguk angguk dengan mulut terkatup. Kali ini benarlah orang kata, "Pendita kucing bentuknya bukan main menawan malah tenang lagi".

"Eh, tuan pendita, bagaimanakah caranya saya ingin mengubati penyakit kucing saya ini?"

"Sakit bagaimakah itu?"

"Dia berkurap, tuan pendita"

"Ohh, sapu minyak masak"

"Oh, yakah? Semudah itu sahaja?"

"Iya", sekali lagi dia menjawab dengan sungguh tenang sambil tersenyum menampakkan barisan gigi hadapannya dan dari kedutan senyuman itu dapat kelihatan kecacatan otot bawah bibir sebelah kanan yang mempamerkan kependitaannya.

"Lepas itu kena bawa ambil injection", sambungnya lagi.

"Haa?", gua semacam orang tolol meng'haa'.

"Yela, minyak tu nak bagi kurap tu tanggal je, selebihnya kena bagi injection", dia terus menjawab tanpa gua menerangkan soalan gua. Kependitaannya dipamerkan sekali lagi.

"Ohhh, kucing saya kecil sahaja", gua terangkan padanya tentang ukuran kucing tersebut sambil tangan gua diapungkan di atas meja dalam jarak lebih kurang setengah kaki dari paras meja.

"Oh, kecik lagi tak boleh hantar klinik", pendita itu menerangkan sambil dahinya sedikit kerut namun kerut itu tidaklah terlalu kerut seperti engkau kusut berurusan dengan Isak Rizkov.

"Haa?", gua kembali kepada situasi tadi, otak gua kosong dan gua menjadi terlalu naif bila mempersoalkan hal kucing ini. Semua input baru bagi gua. Pengalaman gua mengenai dunia terlalu tipis sehinggakan hal hal merawat kucing pun gua buntu. Betullah ada suatu pepatah, "Jika kau belum dapat pengetahuan merawat kucing, kau belum cukup DIY".

"Dia pasal injection untuk sakit ni ubatnya panas, nanti satu badan kucing jadi panas lepas injection, kalau yang kecik ni bahaya takut panas sangat", sekali lagi tanpa gua menerangkan segalanya dia seolah olah sudah tahu persoalan di kepala gua.

"Oh, jadi saya hanya perlu menyapu minyak masak sajalah ni?", gua bertanya.

"Benar wahai orang muda", dia berkata sambil tersenyum namun kali ini mulutnya rapat. Walaupun mulutnya senyum rapat, kecacatan otot itu masih dapat dilihat dengan mata kasar.

Gua tergamam.

Dalam ketika itu juga kilat tiba tiba sabung menyabung, suasana menjadi hiruk pikuk. Ada beberapa puncak bangunan terkena panahan petir dan berkecai. Ada juga beberapa kenderaan terbakar dipanah petir. Bau kebakaran itu kurang menyenangkan.

Gua terus berdiri dan melangkah keluar kawasan kedai untuk melihat keadaan sekeliling.

Orang ramai bertempiaran lari, kebanyakan lari ke kawasan kedai kedai runcit, kedai makan, dan juga mana mana kedai yang ada cash register.

Tidak kira kaum, tidak kira jantina, tidak kira status, tidak kira imam atau tidak, tidak kira penjawat awam, tidak kira ahli politik, tidak kira ahli dalam bidang menggoreng, tidak kira foreman, tidak kira penjual rokok seludup, tidak kira apa pun, semua berpusu pusu menggunakan waktu bencana ini untuk menyerang kawasan yang ada sumber wang.

Saya kembali memandang belakang, pendita itu masih senyum di situ tenang seperti tadi.

Saya kemudannya menoleh semula ke arah kawasan yang huru hara tadi, dalam masa sekejap saja kedai kedai sudah dipecah dan dirompak orang ramai.

Saya geleng kepala.

Saya kembali duduk bersama pendita dan menyambung cerita mengenai ular dan review terhadap 'Ada Apa Dengan Cinta 2'.

Pendita senyum.

Saya senyum.

Kilat sabung menyabung.


p/s: akhirnya Liverpool kalah. gampang. Tapi boleh tak kalau hari ini.......
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Mar 28, 2016

Bid

"lima ribu?"

"no"

"tujuh ribu?"

"no"

"sepuluh ribu?"

"no"

"12 ribu?"

"no"

"15 ribu?"

"no"

"16 ribu?"

"no"

"18 ribu?"

"no"

"22 ribu?"

"no"

"25 ribu?"

"no"

"30 ribu?"

"no"

"45 ribu?"

"no"

"55 ribu?"

"no"

"60 ribu?"

"no"

"76 ribu?"

"no"

"89 ribu?"

"no"

"100 ribu?"

"sold"

"so harga dah letak, lagi satu, anak tuan ni ada warranty tak? kalau ada warranty cover apa je?"

p/s: kah kah kah.. celake betul la zaman sekarang ni..





Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Nov 14, 2015

Syaitan ayam

Petang itu sangat ngam. Gua sedang terbaring dalam buaian yang gua reka dari jala. Jala entah dari mana gua tak ingat. Topi gua tutupkan pada muka dan buku 'Aleph' yang gua tak habis habis baca, gua letak pada dada sambil gua layan cuaca petang. Sedap betul angin hari ini, sedap dia kalau gua nak bandingkan dengan makanan mungkin boleh dikadarkan pada sambal tumis yang ngam kadar pedas dan kadar kemanisannya. Mungkin.

TENENETET TET TET!

Gua seluk poket ambil telefon bimbit.

'1 message received'

"Wei, gua nak tanya lu ni", meset yang gua buka tulis macam tu.

"Amende?", gua balas.

Gua simpan balik telefon bimbit.

Gua sambung pejam mata. Ngam masa gua pejam mata, muncul objek berupa seorang pakcik yang rupanya iras Theodore Roosevelt. Gua jadi kaget. Gua kaget pasal gua sangat hairan macam mana masa gua pejam mata yang segelap gelap alam boleh ada cahaya yang berjaya membuat gua ada visual waktu pejam mata tu. Gua dah rasa sangsi dengan kebolehan mata gua yang sebelum ni. Dalam hati gua, "Adakah mata gua dah mencapai tahap kedua pengelihatan atau pendegaran telinga gua dah terlalu baik sehingga dapat memvisualkan objek melalui gemaan?".

Dalam gua sedang memikir mikir yang bukan bukan, tiba tiba

"Woi!", Theodore menyergah.

Gua jadi bertempiar lalu gua memekik, "Pok, pok pok pok!!!"

Gua jadi ayam. Pelik benar. Gua jadi ayam lu tahu. Gua tengak kaki gua, kaki gua kaki ayam. Saitan.
Ini tak lain tak bukan mainan syaitan ni.

Gua cuba azan.

"pok, pok pok pok!"

Gua jadi tak boleh azan. "Apahal ni?", gua cakap dalam hati pasal kalau gua cakap biasa keluar bunyi ayam.

Theodore tadi gua lihat membuka seluarnya. Gua terus mengepak ngepak tak tentu hala. Ini tak lain tak bukan Theodore cuba meliwat ayam. Gua terus mengepak ngepak sambil 'Pok pok pok'. Gua dapat lihat kemaluan Theodore dan gua cuba menutup mata, tiba tiba..

TENENETET TET TET!

Gua seluk poket ambil telefon bimbit.

'1 message received'

Masa ni gua jadi pelik gila, gua ada tangan. Tangan manusia.

Gua terus jerit.

"Pok pok pok pok!!"

Setan. Gua masih separuh ayam.

Gua lihat kaki gua. Memakai kasut. Bermakna badan gua dari paras tangan hingga ke kaki adalah dalam rekabentuk manusia normal.

Gua cuma melihat pada reflection yang terdapat pada telefon bimbit untuk pastikan wajah gua adalah dalam bentuk manusia normal.

Gua lihat rupa gua macam rupa gua yang biasa biasa, gua manusia.

Gua cuba jerit lagi.

"Pok pok pok pok!!!"

Cilake.

"Apasal suara gua macam ayam", gua bercakap dalam hati saja.

Tapi gua tak lupa pada meset yang masuk tadi.

"Apa maksud kehidupan pada lu?", ayat dalam meset tu.

Gua balas ringkas, "Kehidupan adalah suatu tempoh."

Lepas gua sent je meset terus gua bergegas berlari ke rumah jiran.

Gua tak menjerit, gua cuma mengetuk pintu rumah jiran gua dengan cara yang paling bersopan santun. Gua tidak cuba-cuba memberi salam cara arab, kerana takut takut jiran gua bukan dari golongan yang mengamalkan cara hidup arab. Tambahan gua pun tak kenal jiran gua. Astaghafirullah. Teruk benar cara gua hidup berjiran selama ini rupanya.

Jiran gua buka pintu.

Gadis.

Gadis yang cantik rupanya.

Potongan tubuhnya juga menarik.

Ya tuhan, terima kasih atas rahmatmu.

Gua jadi khayal sebentar.

"pok pok pok pok pokpokpopkpopokpokp", gadis itu bercakap.

Gua beristighfar.

Gua terus berpaling dan kembali ke buaian kerana gua bukan jenis yang menerajang wanita. Maafkan saya gadis yang cantik.


p/s: soalan apa maksud kehidupan tu sebenarnya gua nak tulis panjang lagi. Tapi nanti nanti la.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...