Mar 24, 2014

Bau Syaitan

Malam itu Zanariah terpaksa balik sendiri berjalan kaki dari kedai makan. Ini semua gara-gara kawan-kawannya mahu karaoke. Mereka mula ke pusat nyanyian bersari kata ketika habis separuh masa pertama perlawanan di Cardiff City stadium. Zanariah tidak mahu ikut kerana kedudukan terikat 2 sama. Hal ini boleh menimbulkan gundah gulana buat Zanariah jika dia juga ke karaoke. Ibarat memasang lagu 'We Can't Stop' ketika majlis pengebumian. Perkara sedemikian adalah ditegah, begitu juga dengan hal Liverpool masih belum leading ini dan mahu pergi bernyanyi. Jadi Zanariah menolak mentah mentah ajakan kawan-kawan yang mahu bernyanyi pada malam minggu. Dan akhirnya, segala penantian Zanariah menimbulkan hasil selain air kopi di meja juga bertambah secawan. Puntung rokok di kaki sudah seperti sekoi nak diberi pada burung banyaknya. Liverpool berjaya menggembirakan malamnya dengan persembahan yang sedikit meyakinkan di separuh masa kedua. Ketika gol keenam, Zanariah menjerit "Yeargh!!" secara perlahan sambil menggenggam tangannya di bawah meja sambil ekor matanya melirik pada sekawanan pakcik yang sibuk memuji muji persembahan Cardiff City sejak dari awal permainan. Ini semua atas dasar etika dan sikap menghormati orang yang lebih tua.

Jadi Zanariah terus menerus berjalan di bawah pencahayaan lampu jalan yang masih membenarkan matanya melihat dalam jarak 50-60 meter ke hadapan. Masih dalam jarak selamat untuk bertindak jika terlihat zombie jenis 'Shaun of The Dead', namun jika di depan adalah zombie 'World War Z', Zanariah mungkin cuma perlu lebih banyak mengucap dan redho. Bulan malam itu menimbulakan syakwasangka juga, belahan separuh dalam bentuk kocek Doraemon, situasi seperti ini jarang dapat dilihat Zanariah.

Ketika sampai di rumah, Zanariah mengamalkan amalan Melayu pun mencabut selipar sebelum masuk ke rumah selain matanya meliar-liar melihat sekeliling, mana tahu jika terdapat sekumpulan hyena ingin menyerang hendap. Masuk sahaja ke rumah, Zanariah segera mengunci grill dan terus pergi buang air kecil. Habis segala perlakuan tesebut, Zanariah jadi buntu tanpa diketahui puncanya. Melihatkan di rumah tersebut tiada apa-apa yang boleh dibuat, jadi Zanariah mengambil buku lukisan. Zanariah menyambung lukisannya yang terbengkalai. Membuat lukisan untuk Zanariah adalah seperti suatu apungan ruh, melupakan permintaan dunia, penghargaan pada tangan dan otak. Sama juga seperti idea Mark Renton ketika mendapat heroin, "Choose Life. Choose a job. Choose a career. Choose a family. Choose a fucking big television, choose washing machines, cars, compact disc players and electrical tin openers. Choose good health, low cholesterol, and dental insurance. Choose fixed interest mortgage repayments. Choose a starter home. Choose your friends. Choose leisurewear and matching luggage. Choose a three-piece suit on hire purchase in a range of fucking fabrics. Choose DIY and wondering who the fuck you are on Sunday morning. Choose sitting on that couch watching mind-numbing, spirit-crushing game shows, stuffing fucking junk food into your mouth. Choose rotting away at the end of it all, pissing your last in a miserable home, nothing more than an embarrassment to the selfish, fucked up brats you spawned to replace yourselves. Choose your future. Choose life... But why would I want to do a thing like that? I chose not to choose life. I chose somethin' else. And the reasons? There are no reasons. Who needs reasons when you've got heroin?".

WOOOFFFF!!! WOOOOFF!! WOOOOFFF!!!
WUNGGGG!!! WUNGGG!!! WUNGGG!!

WOOOFFFF!!! WOOOOFF!! WOOOOFFF!!!
WUNGGGG!!! WUNGGG!!! WUNGGG!!

Bersahut sahutan bunyi anjing di pintu belakang rumah. Suasana yang sungguh khayal tadi terhenti sekejap akibat bunyi anjing yang tiba-tiba memenuhi ruang belakang rumah. Bunyinya terlalu dekat. Otak Zanariah terus menangkap imej-imej iblis. Ketika dia balik dari kencing tadi, dia melalui bilik tengah yang terbuka pintunya, dan dia terpandang suatu kelibat dalam bilik tersebut berbalam antara putih dan hitam. Dan bilik tersebut kosong tiada apa-apa yang boleh membuatkan Zanariah berspekulasi bahawa, "Oh, itu reflection diri saya pada cermin", Tidak, tiada apa pun di bilik itu. Tapi isu 'terpandang' itu berlaku dengan pantas, satu per 200 saat tempohnya, jadi Zanariah cuma menganggap matanya mengantuk mungkin pada ketika itu. Namun, bila sikap anjing menjadi gila tidak fasal-fasal membuatkan Zanariah tidak senang duduk.

WOOOFFFF!!! WOOOOFF!! WOOOOFFF!!!
WUNGGGG!!! WUNGGG!!! WUNGGG!!

WOOOFFFF!!! WOOOOFF!! WOOOOFFF!!!
WUNGGGG!!! WUNGGG!!! WUNGGG!!

Anjing-anjing masih bising, lebih lebih lagi kawasan kejiranan ini masih baru, jadi penduduk tidak ramai dan tiada siapa mahu marah anjing.

Tatkala Zanariah sedang melukis, dia terhidu bau yang agak busuk yang membuatkan dia semakin berfikiran negatif, "Ini bau syaitan ni", hatinya berdetik. Zanariah menumpukan matanya hanya pada lukisannya dan sambung melukis. 'Bau syaitan' tadi semakin meliar. Zanariah tidak senang duduk. 'Bau syaitan' kembali reda, hilang entah ke mana. Anjing-anjing semakin aman, hati Zanariah sedikit lega.

Zanariah leka semula melukis, kali ini dia melukis dengan postur mencangkung. Lenguh barangkali menongkat dagu. Dia menambah bulatan bulatan kecil pada lukisan. Tiba-tiba 'bau syaitan' kembali. Zanariah meletakkan pen. Berhenti. Menghidu sekeliling. Pen dihidu, takut takut bau dakwat di kala malam memang busuk, dia menghidu permaidani, dia menghidu alas tidur, dia menghidu kertas, dia menghidu bantal, dan paling teruk sekali dia air mineral. Semuanya tidak membuahkan hasil. 'Bau syaitan' samar-samar hilang ketika Zanariah sibuk menghidu perkara-perkara lain.

Pada ketika dia mahu sambung melukis, 'bau syaitan' mengganggu lagi. Berkerut-kerut dahi Zanariah memikirkan isu 'bau syaitan' ini. Kali ini, Zanariah semakin berani, dia sudah nekad, jika benar syaitan itu muncul, dia akan membuatkan syaitan tersebut insaf dan tidak lagi bermain-main dengan 'bau syaitan'. Sedang bau itu masih berlegar legar di kawasan pendudukannya, Zanariah yang dalam keadaan bercangkung itu terpandang pada kawasan kelengkangnya.


*        *        *

"Kah Kah kah kah!!!", Aniza berdekah-dekah bukan main.

"Aku lupa doh.. seharian tak duduk rumah", Zanariah pun terkekeh-kekeh.

"Kah kah kah kah kah!!!", Aniza masih tak berhenti-henti, kadang-kadang ketawanya macam dibuat-buat pun ada.

"Kah kah kah, setan betul, pagi tu jela aku last mandi, kah kah, pulak jalan jauh, berpeluh jugek celah bontot kah kah kah", Zanariah pula seperti orang hilang akal, ceritanya diselang selikan dengan ketawa pun yang agak dibuat-buat.

"Tapi cilake doh kau, tuduh syaitan, padahal dia lepak luar rumah je.", kata Aniza yang masih terhinggut hinggut menahan ketawa, air mata mula terbit di bibir matanya.

"Kah kah kah, mampus ah, dah selalu orang cerita hantu ada bau busuk", Zanariah masih nak memenangkan dirinya.

"Cerita hantu selalu ada wangi dulu, baru busuk, yang kau ni terus terus busuk", Aniza sudah tersedu-sedu sambil mengelap matanya.

PRANGGG!!!

Tiba-tiba sliding door runtuh.

Iblis muncul.

Tiada bau tiada angin.

Zanariah bangun melempang Iblis.

"Siapa nak bayar pintu ni celake?!!!", Zanariah bertempik.

"Selalu dalam filem boleh je?", kata Iblis.

"Filem bapa kau lah! Ini rumah manusia, manusia mengamalkan ekonomi, lebih lebih di sini mengamakan ekonomi kapitalis, jadi kene bayar, kau terai pergi rumah depan tu kau masuk macam tadi, kalau tak kene hambat kau!", Zanariah mengamuk betul.

"Baik kak, saya pergi betulkan pintu", Iblis takut takut.

Zanariah dan Aniza sambung berborak.

Iblis pula pergi ke kedai membeli sliding door baru.



p/s: tiba-tiba aku lapar ni dah apahal?
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Mar 18, 2014

Paus Biru

"Ini adalah tragedi!! Ini adalah tragedi!!", Yunus membentak bentak secara tidak tentu hala. Saya yang sedang membaca. Ya, membaca buku ilmiah berasa tidak senang dengan sikap Yunus itu. Namun, saya pendamkan sahaja perasaan tidak senang itu. Saya sambung membaca mengenai 'Kepupusan Paus Biru'.

"Kau tahu tak pasal bende ni?", Yunus mengaju soalan kepada saya.

"Pasal kapal terbang?", saya bertanya semula untuk kepastian sambil dahi saya bekerut. Untuk memahami cara ikan paus bersetubuh dan memikirkan berita masa kini pada masa yang sama adalah sesuatu yang agak rumit jika dibandingkan dengan pengamiran tiga peringkat. Jadi secara tidak langsung kerutan dahi akibat rangsangan otak akan muncul secara tidak fasal-fasal.

"Bukan!!!", Yunus memekik.

"Abis pasal apa bende?", saya bertanya semula padanya.

"Ini adalah tragedi!! Ini adalah tragedi!!, takkan itu pun kau tak tahu?", Yunus act macam bagus dengan menyoal pula, bukan bertanya lagi. Ini adalah suatu sikap yang fucking terrible. Dan saya sudah mula tidak faham dengan bacaan saya yang mengaitkan kapitalisme dengan kepupusan paus biru, dan Yunus ini pula boleh jadi akan meninggal akibat sikapnya.

"Bende kau ni?!", saya pula rasa naik angin.

"Ini adalah tragedi!! ini adalah tragedi!!", Yunus tidak sudah sudah memekik-mekik.

"Pasal bomoh lawan KJ?", saya mula mengikut rentak Yunus.

"Bukannn!!! Ini adalah tragedi!! Ini adalah tragedi!!!", Yunus semakin rancak memekik, dan kini dia semakin berani, dia mula membuat tarian golongan aztec meraikan tuhan matahari. Saya semakin tidak senang dengan perlakuannya. Sebenarnya tidak mudah bersahabat dengan golongan yang berpegang pada animisme. Jadi saya biarkan sahaja dahulu apa tidakan Yunus selepas ini.

"Ini adalah tragedi!! Ini adalah tragedi!!" Yunus yang semakin rancak itu sudah mempunyai rentak dari segi alunan suara dan juga tariannya.

dan saya tanpa berlengah terus memberi suatu henjutan keras menggunakan kaki kanan tepat pada ari-arinya. Dan skrotumnya pecah akibat serangan yang terlalu pantas yang tidak dapat dilihat menggunakan mata kasar itu. Lantas Yunus terduduk sambil mengerekot memegang kelengkangnya yang sudah berdarah teruk. Darah tidak henti-henti keluar.

"dan ini adalah tragedi dari erti kata sebenarnya!!!", saya mengeluarkan suara yang agak kuat. Tatkala habis saya bersuara kilat sabung menyabung. Dan darah Yunus semakin laju keluar dari pembuluh darahnya. Suasana menjadi hanyir bukan main. Saya tiba-tiba ketawa kuat macam orang hilang pedoman. "Ini adalah tragedi.....", Yunus masih bersuara namun masih dalam postur tadi.

Saya berjalan mengundur sambil ketawa dan saya terbang bersama buku ilmiah tadi menggunakan suatu tukul yang datang entah dari mana. Saya menjadi risau juga jika penerbangan ini diancam pengganas. Namun saya cekalkan hati, sambil mulut tidak henti henti membaca ayat kursi. Saya terus terbang melepasi komulonimbus dan akhirnya tiba di Asgard. Saya pun menampar semua penduduk Asgard yang tidak menutup aurat. Dan mengajak semuanya memeluk Islam. Namun mereka menolak, kerana mereka juga ada ajaran yang menyuruh mereka menyembah Tuhan Yang Esa. Mengikut kata merekalah, jadi saya tidak mahu berbalah yang bukan bukan, saya pun kembali ke bumi normal dan membuka peti sejuk untuk minum air sejuk.

Kemudian, saya mencari kerusi dan sambung membaca 'Kepupusan Paus Biru'.

Yunus meninggal.

p/s: boleh tahan lama jugek gua tak tulis ni..
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Dec 23, 2013

Kasih Sayang dan Kapitalisme

1996

"Apa awak nak jadi bila besar?", Cikgu Zainab tanya gua pada suatu kelas sivik.

"Saya nak jadi kapitalis supaya cikgu dan seluruh keluarga cikgu dan seluruh warga bumi hari hari bagi duit pada saya", saya menjawap tenang dan bersuara sungguh bijak.

Cikgu Zainab mengerut dahinya, mengerut bukan main, macam mendapat surat pengisytiharan muflis, ataupun surat ugutan dari Isak Rizkov. Kemudian anak matanya membara merenung saya.

Saya senyum saja sambil melukis gambar Goku di buku kotak kotak. Sambil seorang kawan datang merapati saya mengajak bermain Tic Tac Toe, saya secara tidak langsung bersetuju seperti dipukau.

Cikgu Zainab terus menerus merenung.

"Kapitalis adalah perkara yang perlu ditentang!! Kenapa awak pilih hendak menjadi kapitalis?", Cikgu Zainab sedikit menengking tidak bersetuju.

"Cikgu kira dah habis punk ke apabende ni?", saya membalas soalannya dengan mengajukan soalan juga tidak lupa masih mengguna suara tidak kasar agar tidak menyinggung perasaan seorang guru.

"Menentang kapitalis tidak bererti saya punk, tapi kapitalsme adalah suatu perkara yang menyakitkan hati. Merampas harta benda secara paksa, namun mangsa rela dalam undang undang.", jelas Cikgu Zainab. Saya pula masih terkial kial mengisi bulatan pada permainan Tic Tac Toe.

"Macam nilah cikgu, jika cikgu tidak bersetuju dengan kapitalisme, kenapa cikgu masih mendukung kapitalisme secara tidak langsung? Dari pembelian pakaian cikgu, penggunaan minyak petrol cikgu, pembelian alatan menulis cikgu, ini adalah tersasar daripada idea asal cikgu iaitu menentang kapitalisme, apa yang cikgu cuba buktikan?", saya mebidas dengan bahasa yang sungguh bersopan. Saya betul betul tidak mahu menyinggung perasaan seorang cikgu.

"Awak tak logik, masakan saya sendirian boleh menentang kapitalisme secara langsung, dan apa yang saya buat itu hanyalah keperluan harian saya", Cikgu Zainab membantah pandangan saya terus.

"Jadi permasalahan cikgu telah saya jawap, dengan 'if you can't beat them, join them', jadi sekarang cita-cita saya adalah menjadi kapitalis. Masa hadapan itu terpulanglah pada cikgu sama ada hendak berurusan dengan kapitalis seperti saya atau tidak. Ini hanyalah impian, jika saya dapat capainya, maka raikanlah.", sedar tidak sedar saya sudah tewas bermain tic-tac-toe akibat kawan saya bermain bohong.

"Tapi itu lah realitinya cikgu, jauh di sudut hati cikgu, cikgu mahu jadi orang yang paling banyak harta di muka bumi, yang boleh beli segalanya, yang boleh melancong ke mana-mana, yang boleh buat apa sahaja, yang ada imuniti untuk segala undang-undang, dan siapa kata dunia tak boleh dibeli? selagi ada yang meletak tanda harga selagi itu ada ijab dan qabulnya. Dan cikgu beruntung tidak mendapat peluang menjadi kapitalis, menjadi kaya, banyak harta kerana di akhirat kelak yang paling lama diazab adalah golongan seperti 'saya di masa depan', yang banyak hartanya, dan saya pilih jalan ini adalah untuk menyelamatkan ramai lagi pihak. Kah kah kah kah.", saya sambung lagi bukan main panjang saya terangkan pada Cikgu Zainab sambil masih berdekah dekah ketawa bukan kepalang. Sikap tidak menghormati guru semakin terpapar apabila saya habis menerangkan isu cita-cita sebagai kapitalis.

Iskk.. isskk.. iskk..

Cikgu Zainab menangis. Menangis betul-betul, bukan pura-pura macam orang munafik. "Kau sungguh mulia Rocky, kau sungguh mulia".

"Janganlah cikgu bilang demikian, saya ini cuma makhluk ciptaan tuhan.", habis sahaja saya berbicara saya terus mengimbang diri mengguna silat tarian udara dan terus saya terbang ke Menara Karin. Semenjak itu saya tidak hadir ke sekolah. Namun saya terus menjadi bijak secara semulajadi tanpa saya ketahui puncanya.





p/s: lama betul tidak berlaku adil terhadap blog ini.


Ni iklan datang dari mana ni? Cis!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...