Jun 26, 2016

Arabisasi

Banyak sebenarnya gua nak tulis bulan romadon ni. Banyak benda. Tapi ada baik kadang kadang gua tak perlu rilis semua. Kadang kadang cukuplah kalau gua tulis perkara perkara yang tak bermanafaat.

Pada suatu zaman dahulu, ketika rage, semua benda saya hendak marah, semua saya nak ekspres dalam tulisan. Tapi bila usia dah semakin lanjut, ada perkara yang kita mula faham yang ada beberapa perkara hanyalah paradoks. Jadi tak perlulah nak buat apa pun. Ada juga yang kita marah itu sebenarnya qada' dan qadar. Jadi buat apa marah marah. adalah baik kalau gua bertarawikh, yang utama buatlah perkara perkara baik. Kalau tak boleh buat baik, baringlah.. nescaya banyak perkara buruk dapat dihindar.

kah kah kah..

"lu nak ke mana?"

"gua nak pergi iftor"

"mana?"

"ntah, gua ikut kawan gua je ni, biasalah sekarang kan scene iftor tengah naik"

"bapak kaulah arabisasi"

Jadi gua pun lekas lekas mencari air tembikai dan kuih muih yang rilek.

*      *      *

Akhir akhir ni gua memang dah tak boleh nak menulis pasal perkara-perkara yang baik. Jadi gua ambil jalan supaya tidak menulis langsung supaya manusia tidak terpengaruh dengan jalan sesat yang gua sampaikan.




p/s: sebenarnya gua takda masalah pun dengan scene iftor.. gua faham iftor ni perkataan arab. dan babi apa gua tulis tak sedap langsung ni. sebenarnya gua tulis sebab gua tak sangka blog ni masih ada pembaca. kah kah kah kah..
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Jun 4, 2016

Synesthesia

Nice and warm snow
under my bare feet
The moment of lust
just slip through
the pretty moon

we are just some innocent teenager


p/s: sebenarnya gua tak tahu hujung pangkal petikan ayat ayat inggeris kat atas.

gua terjumpa dalam buku lama gua. kah kah kah..
bila perhati balik macam power jugek.


Baru baru ni saya ada membaca pasal Synesthesia. Sindrom orang boleh melihat bunyi dalam bentuk lain, sebagai contoh setiap notation music dia akan nampak dalam warna berlainan. Perkara ini adalah berlainan bagi setiap orang yang ada synthesia. Ada orang nampak not E sebagai merah, ada yang nampak sebagai ungu. Kajian saintifik masih berterusan.

Saya membaca perkara perkara tahyul seperti ini kerana saya ada projek berkaitan perkara seperti ini. Saya sedang cuba memvisualkan muzik. Banyak benda ni dah dibuat sebagai contoh waveform yang berjaya digenerate bagi setiap lagu. Itu adalah salah satu pemvisualan bunyi. Namun saya ada pemikiran lain, macam mana saya nak rekodkan muzik atau bunyi dalam bentuk lukisan. Ramai yang cuba dan hasilnya adalah abstrak. Saya masih cuba lari dari konsep abstrak. Contohnya Melissa McCraken berjaya menvisualkan lagu Life On Mars oleh David Bowie, Karma Police oleh Radiohead dan juga Imagine oleh John Lennon. Banyak lagi dia buat, namun dia adalah orang yang mengalami sindrom synesthesia ini. Kiranya dia superhuman. Jadi penghasilan seni abstrak ini saya anggap tidak sesuai untuk golongan normal. Sebagai contoh orang yang tiada asas dalam seni cuba memerhati lukisan abstrak seperti yang dihasilkan oleh McCraken, pengakhirannya tiada input yang dia dapat melainkan dia cuma mengucapkan, "Wahh menariknya" yang dia sendiri tak tahu hujung pangkal.

Saya juga ada pemikiran bahaya lukisan ini satu komunikasi visual. Jadi hampir setiap penghasilan karya perlu mengambil berat tentang audien. Kalau dahulu bolehlah saya cakap 'art for art's sake' namun sekarang lain, saya kena ambil tahu macam mana orang biasa melihat. Orang ramai tidak peduli tentang garisan, tekstur, perspektif, value, warna dan sebagainya. Orang peduli tentang subjek. Orang peduli pasal apa benda yang ada atas kanvas tu. Apa yang dia kenal. Apa yang boleh dia bandingkan dengan apa yang ada dekat dunia yang membuatkan dia lagi dekat dengan lukisan tu. Dari situ dia boleh rasa dia boleh hayati. Apa yang saya faham la. Pedulik la sama orang orang art lain nak fikir apa. Itu dia punya fahaman sebab pada saya seni yang saya cuba bawa adalah seni rakyat biasa. Mungkin saya bawa seni jenis yang boring.

Saya ada terfikir juga dalam penghasilan karya untuk projek ini, "Macam mana orang pekak menghayati muzik". Pada pemikiran saya ramai sudah orang buat kajian macam ini. Ada satu pendekatan muzik yang saya pernah terlihat di internet, sekumpulan budak budak pekak diajak ke satu orkes. Namun caranya lain bukan seperti kita yang tidak pekak ini yang menghayati muzik secara duduk atau berbaring (kerana boleh mendengar). Mereka diberikan peluang menyentuh peralatan muzik ketika orkes sedang berlangsung. Ada suatu kejadian, mereka dibenarkan duduk di bawah grand piano sambil pemain piano bermain. Mereka disuruh menyentuh piano dari bawah supaya dapat rasa getaran ketika piano dimainkan. Itu salah satu pendekatan muzik kepada orang pekak. Jadi bagaimana pekak yang tiada piano?

Entahlah. Saya pun tak tahu.

Saya mengambil jalan lain. Saya sebenarnya masih belum jumpa jalan.

Saya pening kepala.

Jadi saya pun membuat air milo.

Lalu berbaring secara relaks.


Perkara ini jika benar benar dikaji secara mendalam mungkin akan membantu manusia sedikit sebanyak.

Tapi entahlah. Adakah manusia benar benar mahu dibantu?

Sebenarnya dalam hal kritik sosial ada satu jawapan untuk semua projek projek sains sosial.

"Semua atas engko!"

Perkara ini pernah saya bahaskan dahulu ketika duduk duduk sahaja bersama rakan rakan. Kau boleh cuba racun pemikiran manusia dengan pelbagai cara dari printed material, digital, sculpture, painting, muzik, televisyen, bahan bacaan, dan macam macam lagi. Namun semua itu akan teracun bergantung atas mereka sendiri. Mereka boleh pilih untuk tidak ikut pun apa yang kau cuba advertisekan.

Panjang benda ni kalau nak diceritakan satu persatu.

Jadi saya mengambil inisiatif agar terus skip ke bahagian penutup.

Sekian.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

May 16, 2016

Time Heals Everything?

Ada satu kawan cakap pada gua, "masa akan menyembuhkan segalanya"

"yeke?", gua berkerut dahi.

"betul... contohnya sekarang, aku tengah tak sedap badan, esok lusa baiklah tu"

"ohh.. kalau barah macam mana? Bukankah efek barah ni stail berkadar langsung dengan masa?", gua tanya dia semula sambil gua terus membalut rokok pakai kertas wayang.

"emm.. betul jugak, tapi pada aku masa still akan membantu dalam menawarkan sesuatu"

"Itu bukan tindak balas masa.. itu tindak balas kimia dan fizik atas sesuatu bahan yang menyebabkan dia tawar.. masa itu cuma salah satu pemboleh ubah.. sebab segalanya yang ada dekat dunia ini terkait dengan masa.. kewujudan sesuatu itu tergantung pada tempat dan masa..  rokok kat tangan gua ni, kalau pada tahun 1994, tak mungkin rokok ni wujud pada tangan gua... dia boleh wujud kat tangan gua cuma pada saat ini.. jadi teori tempat dan masa itu kukuh.."

Gua letakkan rokok yang dah siap digulung ngam pada mulut kemudian gua kemam sedikit bahagian yang ada lining merah tu. Manis. Barulah kemudiannya gua nyalakan.

"jadi berbalik kepada penilaian engko tentang masa menyembuhkan segalanya.. adakah ianya benar atau hanya kata kata melankolik orang yang dah tak ada upaya atas sesuatu?", gua tiba tiba menaik bukan main bila berbicara hal hal ilmu seperti ini.

"emm.. entah lah, gua punya otak tiba tiba terangsang ni nak dengar lu punya pendapat", kawan gua stail malas nak berfikir dan cuba serah tugas berfikir pada gua.

"Masa takkan ubah sesuatu.. Masa cuma ukuran.. Walaupun pernah aku katakan masa itu makhluk, tapi setakat ini belum pernah manusia berjaya merekodkan masa secara visual. Jadi bentuk masa itu kita tak tahu melainkan dalam bentuk jam. Jadi adakah masa dikategori sebagai benda? atau jasad berjisim?", gua sambung sedut rokok. Gua pandang luar rumah. Gelap. Malam ini bulan tidak memancar. Gua berpaling semula pandangan ke arah kawan gua. Dia tersandar di dinding sambil memetik gitar sedikit sedikit. Gua jangkan fokusnya lebih tertumpu pada gua.

"Aku rasa masa ni tak lain tak bukan cuma satu haiwan liar", kawan gua bersuara.

Tak sempat mulutnya hendak ditutup, gua terus jek dada dia.

Gua kembali ke tempat asa gua berdiri dalam sekali henjutan kaki dan mendarat secara elit.

Kawan gua terjelopok, namun gua masih kemas tersisip.

Kawan gua mula buka mata semula.

"Berlawak berlawak juga, ada masa kita kena tidak berlawak", gua tiba tiba menjadi serius bukan main. Gua tak faham dengan gua masa tu.

"Ok.. sambung semula. Masa takkan ubah sesuatu. Sesuatu yang akan ubah sesuatu. Hal iniberkait dengan usaha. Kalaupun kau hidup seribu tahun dan kau ada air panas dan milo dan juga gula. Air milo takkan muncul kalau setakat kau bergantung pada masa. Sama juga konsepnya dengan 'Tuhan takkan ubah nasib satu kaum kalau kaum tu tak ubah sendiri nasibnya'... Masa cuma pengukur berapa lama kau handle dengan sesuatu masalah. Jadi masa takkan merawat segalanya", gua terang panjang lebar stail macam golongan bijak pandai. Gua akhiri dengan rokok gua ketis secara merata.

"tu la.. ", kawan gua cuma boleh 'tu la'. Gua geram betul.

Lelaki. Kalau nak berbual secara deep ni tak lain pasal perempuan. Kawan gua kononnya hendak bercerita masalah cintanya, namun gua terlalu menilai puitis ayatnya itu secara saintifik. Akibatnya perbualan kami masuk lebih mendalam kepada hal hal alam semesta.

Perbualan kami berlanjutan daripada hal wanita kepada hal seni. Berbicara mengenai seni ini adalah bosan jika hendak ditulis kerana banyak perkara seni ini wujud atas dasar ekspresi, interpret dan juga buah fikiran yang dibuat-buat, jadi tak perlulah digembar-gemburkan sangat.

Namun dari hal seni itu tidaklah salah jika kami selitkan dengan lawak lawak bijak serta lawak-lawak lucah. Perkara sedemikian adalah biasa supaya hidup ini dapat diraikan dengan lebih mendalam. Kami berbual secara terbahak-bahak sehinggakan iblis pun turut serta.


p/s: entah, ada orang percaya yang 'masa akan menyembuhkan segalanya'.. tapi ada juga yang berpendapat 'masa tidak menyembuhkan apa apa pun, tindakan yang akan mengubah sesuatu, kerana masalah terus tidak selesai jika engkau lepaskannya pada masa, dan biar lama mana pun, kalau kau pergi balik kat situasi masalah tu, dia akan kekal macam tu selagi tak ambil apa tindakan'.. tapi ada juga percaya 'manusia ini rawak, jadi tindak tanduknya juga terkait dengan masa'.. dan akhirnya pergilah mati. yang penting aku nak 'enjoy the little things'...

Ni iklan datang dari mana ni? Cis!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...