Jun 5, 2015

Pergandalan

Pada suatu masa, ada suatu kawan singgah ke rumah. Jadi gua seperti biasa tidak mengamalkan adat yahudi menyambut tetamu dengan baik. Gua biarkan saja dia. Dia pun bermain dengan komputer gua. Kemudian kawan yang sememangnya ada di rumah pun join berborak dengan dia. Mereka terus bercerita mengenai hal post-rock. Gua tidak berbincang sangat pasal gua bukan tahu apa sangat pasal post rock, jadi lebih baik diam dari menimbulkan fitnah. Mereka tidak semena-mena pun membuka laman sesawang Youtube. Gua jadi kaget jugek memikirkan hal bagaimana boleh ada internet di komputer gua. Namun gua masih diamkan lagi takut takut timbul hal khurafat pula.

Mereka pun membuat carian mengenai suatu band yang bermain post rock. Dan yang bagusnya gua pernah melihat band tersebut bermain secara langsung, jadi gua boleh berbual bual sedikit.

"Gitaris yang itu kan yang macam gelandangan itu hari tu kan?", gua cakap sambil tuding jadi ke skrin, lebih tepat pada gambar gitaris itu.

"Ha la", kawan yang datang tu mengiyakan.

Kami pun terus menonton berbincang fasal keburukan gitaris kedua yang main kibod jugak tu. Dia pakai Telecaster acah acah Greenwood. Kami mengutuk-ngutuknya kerana pada suatu gig kecil kecilan itu, dia menyeting sound seumpama gampang, sampai gua rasa nak ke pentas dan jek belakang dia. Namun pada ketika itu gua padamkan hasrat atas gua tidak mengamalkan budaya zionis. Jadi gua layankan saja persembahan mereka yang sound gitarnya teruk. Namun gitaris gelandangan itu mengkagumkan. Tapi isu persembahan baik ni sama dengan isu cantik, hal ini subjektif. Mungkin pada mata gua mengkagumkan, tapi pada mata orang lain serupa syaitan. Bergantung.

Kami terus berborak tanpa hala tuju tapi banyak berkisar hal band tersebut sahaja, sehingga ada yang membuat mulut kata ada ahli band ini berlakon dalam drama, ada yang kata yang main drum itu adalah anak M.Nasir, namun gua lebih banyak mendengar kerana gua tidak tahu menahu sangat hal band ini secara total.

Saya pun berbincang semula hal gitaris gelandangan dengan kawan yang datang tu. Kami berbincang senang hati.

"Tu la rupa dia macam pergandalan", tiba-tiba kawan yang memang ada di rumah itu menyampuk.

Perbualan saya dengan rakan yang datang itu terhenti.

Kami menoleh ke arahnya.

"Rupa dia macam apabende?", saya bertanya semula. Takut-takut saya tersalah dengar. Sambil saya berkerut kerut.

Kawan yang datang itu tak usah cakaplah dia punya kerut. Saya pun makin berkerut melihat dia punya kerut lain macam.

Kawan yang memang ada di rumah itu mengangkat kening macam hairan.

"Pergandalan", dia berkata dengan muka yang sungguh yakin seperti mana yakinnya dia bercerita tentang lima rukun islam.

Saya tidak ambil masa yang lama untuk berdiri dan menerajang dadanya. Saya terlalu gelihati sehingga mengambil kayu bruti membantai kepalanya. Entah kenapa saya rasa sungguh nikmat. Saya menghayun hayun bruti dalam arah yang bukan-bukan sampai suatu tahan saya terbaring kepenatan.

Kawan yang datang itu sudah meninggal akibat serangan jantung. Hal ini gara-gara kosa kata pergandalan. Sampai sekarang saya tidak tahu pengertiannya.

Sekarang saya sedang melawan raksasa. Jadi saya perlu ketepikan dahulu hal pergandalan ini.

Raksasa yang saya lawan ini berkulit permata, jadi susah betul bruti saya ini hendak menembusinya.

p/s: You don't want to runaway, everything look so ok

Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

May 27, 2015

Puisi Suatu Jaman

Kah kah kah.

Kah kah kah.

Kah kah kah.

Kah kah kah.

Kah kah kah.

Kah kah kah.

Kah kah kah.

Kah kah kah.

Kah kah kah.

Cilake betul.

Kah kah kah.

Kah kah kah.

Kah kah kah.


p/s: apa benda la lu ni. kah kah kah. Gua ingat nak pergi minumlah malam esok. Ahaks
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

May 12, 2015

Baca visual

Banyak isu sudah diutarakan sejak gua mula pandai minum kopi sehingga lewat pagi. Dari perkara mistik, saintifik, psiko, makanan, ruh, bolasepak, motosikal, printing baju, bancuhan warna, negara polis, komunisme, memarut kelapa, wrench, lighter, rokok elektrik, deodorent, perempuan, bahan bacaan, masalah kewangan, pemakaian, muzik, monopoli politik dan permainan tradisional. Tapi gua masih perlukan proses melepak di kedai kopi hingga larut malam, dan entah kenapa pun gua tidak lagi faham. Kerana ada seorang pendita pernah berkata, "Hendak kenal dunia, kenallah dirimu dahulu". Dan pendita mana entah yang berkata demikian gua pun tak tahu.

Walaubagaimanapun, isu-isu  yang dibangkitkan ketika minum kopi ini adalah isu-isu yang tidak pernah ada penghujungnya. Kebanyakan isu yang wujud hanya untuk menajamkan akal. Contohnya berbincang isu konsumerisme di kedai kopi sehingga cawan kopi yang ke tiga, sedangkan konsumerisme terus berjalan walaupun engkau perjuangkan DIY. Tindakan-tindakan yang diuar-uarkan di kedai kopi hanya larut dengan kepulan asap rokok yang terus sebati dengan atmosfera.

Kalau difikirkan semula, banyak masa hidup sudah dihabiskan dengan berbual kosong tanpa tindakan. Kononnya dengan menulis boleh menyampaikan apa yang engkau rasa dan meracuni pemikiran khalayak tapi semua itu tak menjadi apa-apa bila budaya membaca sudah tidak menjadi tuntutan. Kehadiran adat baharu membaca visual lebih mempengaruhi anak muda masa kini. Buku-buku bergambar lebih digemari berbanding buku-buku tulisan. Mungkin kerana gambar lebih cepat stimulannya berbanding tulisan. Kita bayangkan, penakrifan yang yang wujud apabila melihat gambar epal berbanding pembacaan perkataan epal. Jika gambar sudah menunjukkan epal, maka epallah yang wujud di kepala, bermakna pengertiannya sampai terus. Namun pembacaan boleh membawa engkau kepada pengertian lain, contohnya ejaan epal itu ialah Epal. Epal itu sudah jadi kata nama khas yang membolehkan Epal itu dimaksudkan sebagai nama suatu berhala di suatu tempat. Mungkin. 

Isu membaca ini sudah lapuk.

Orang-orang 'bijak' masa kini akan meminggirkan pembacaan teliti dan sampai suatu ketika nanti kita kembali kepada tulisan hieroglif. Mungkin.

p/s: sebenarnya matematik itu penting. Kalau kau orang sufi sekalipun, matematik itu penting. Semalam gua mimpi perempuan rupanya.


Ni iklan datang dari mana ni? Cis!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...