May 12, 2015

Baca visual

Banyak isu sudah diutarakan sejak gua mula pandai minum kopi sehingga lewat pagi. Dari perkara mistik, saintifik, psiko, makanan, ruh, bolasepak, motosikal, printing baju, bancuhan warna, negara polis, komunisme, memarut kelapa, wrench, lighter, rokok elektrik, deodorent, perempuan, bahan bacaan, masalah kewangan, pemakaian, muzik, monopoli politik dan permainan tradisional. Tapi gua masih perlukan proses melepak di kedai kopi hingga larut malam, dan entah kenapa pun gua tidak lagi faham. Kerana ada seorang pendita pernah berkata, "Hendak kenal dunia, kenallah dirimu dahulu". Dan pendita mana entah yang berkata demikian gua pun tak tahu.

Walaubagaimanapun, isu-isu  yang dibangkitkan ketika minum kopi ini adalah isu-isu yang tidak pernah ada penghujungnya. Kebanyakan isu yang wujud hanya untuk menajamkan akal. Contohnya berbincang isu konsumerisme di kedai kopi sehingga cawan kopi yang ke tiga, sedangkan konsumerisme terus berjalan walaupun engkau perjuangkan DIY. Tindakan-tindakan yang diuar-uarkan di kedai kopi hanya larut dengan kepulan asap rokok yang terus sebati dengan atmosfera.

Kalau difikirkan semula, banyak masa hidup sudah dihabiskan dengan berbual kosong tanpa tindakan. Kononnya dengan menulis boleh menyampaikan apa yang engkau rasa dan meracuni pemikiran khalayak tapi semua itu tak menjadi apa-apa bila budaya membaca sudah tidak menjadi tuntutan. Kehadiran adat baharu membaca visual lebih mempengaruhi anak muda masa kini. Buku-buku bergambar lebih digemari berbanding buku-buku tulisan. Mungkin kerana gambar lebih cepat stimulannya berbanding tulisan. Kita bayangkan, penakrifan yang yang wujud apabila melihat gambar epal berbanding pembacaan perkataan epal. Jika gambar sudah menunjukkan epal, maka epallah yang wujud di kepala, bermakna pengertiannya sampai terus. Namun pembacaan boleh membawa engkau kepada pengertian lain, contohnya ejaan epal itu ialah Epal. Epal itu sudah jadi kata nama khas yang membolehkan Epal itu dimaksudkan sebagai nama suatu berhala di suatu tempat. Mungkin. 

Isu membaca ini sudah lapuk.

Orang-orang 'bijak' masa kini akan meminggirkan pembacaan teliti dan sampai suatu ketika nanti kita kembali kepada tulisan hieroglif. Mungkin.

p/s: sebenarnya matematik itu penting. Kalau kau orang sufi sekalipun, matematik itu penting. Semalam gua mimpi perempuan rupanya.


Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

May 9, 2015

Utarid

"Kau ok tak?", ada dua kawan tanya pada gua.

"Tak", gua steady jawab tanpa berselindung. Barai beb. Lu tak tidur sebab mengukir berhala.

"Penat an, lepak dulu rehat", kawan tadi balas sambil cucuh rokok.

Gua sambung memerhati bulan penuh pada malam tu. Bulan ni sikit punya lain macam. Dia punya cerah tu lain macam sampai gua boleh termenung solid.

Gua angkat kening sambil mata terpejam sedikit bagi merehat mata kemudian pandang muka dua kawan tadi.

"Buat apa je budak-budak ni?", gua tanya.

"Tidur dah"

"Hmm, aku tak faham betul, di manakah keadilan bagi lelaki yang memakai but", gua berseloroh.

Kawan kawan tadi tidak layan pun. Jadi gua pun menyalakan rokok juga.

Kami duduk duduk saja memandang bulan.

Tiba-tiba salah seorang dari kami bertiga meraung-raung.

PUOKKKK!! PUOKKKK!!! PUOKKKKK!!!

Gua dan lagi satu kawan menjadi kaget dan kami terus berjalan mengundur secara perlahan-lahan. Namun tidak lama, kawan yang bersekutu dengan gua tadi jadi lari setempat.

Gua masih mengundur dapat melihat kawan yang memekik-mekik tadi menjadi berbulu bukan main. Bulu seluruh badan tumbuh dengan pantas sampai gua tak sempat berkelip mata.

Tubuhnya mekar terus mengembang hingga pakaian yang dipakai meletus. Habis telanjang kawan itu, namun disebabkan bulu memenuhi ruang tubuhnya, perasaan hendak ketawakan kawan telanjang terbantut begitu sahaja selain disebabkan badannya membesar melebihi saiz rumah.

Saya yang lemah semangat tadi tiba-tiba sahaja macam dirasuk. Lalu saya mencapai tukul yang ada di perdu tiang rumah. Saya terus meluru ke arah kawan yang sudah menjadi raksasa tadi dan saya melompat melepasi aras atap rumah. Kekuatan yang entah dari mana entah masuk ke dalam badan saya. Saya punya yakin itu mengalahkan orang yang baru balik dari kem motivasi. Saya termotivasi mungkin dari ukiran berhala yang dibuat awal tadi atau mungkin bulan yang sangat terang. Saya sudah melompat terlalu tinggi hingga melepasi atmosfera. Sedikit sesak nafas saya. Pada awalnya saya berasa curiga juga untuk menembusi langit. Namun rupanya tiada masalah pun untuk bernafas di sini. Ada saintis-saintis berkata kalau kita dah melepasi atmosfera kita akan mati sebab tiada udara, namun rupanya di sini tiada masalah berkenaan udara. Bila difikirkan semula jika sudah ada kebolehan mengawal putaran medan magnetik, kita boleh membentuk partikel oksigen yang diperlukan daripada zarah-zarah yang terdapat di sekeliling. Saya sungguh beruntung dapat berguru dengan Thien Wu pada suatu zaman dahulu. Kebolehan Putaran Medan Magnetik yang dipelajari boleh dipraktikkan di kawasan vakum.

Saya terus berterbangan menghala ke arah planet Utarid.

Saya ingin terbang ke tempat yang rilek-rilek.


p/s: Saya rasa saya perlu bejalan-jalan.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

May 3, 2015

You Talk a good game

Sebenarnya ada suatu tahap adalam hidup kau akan tak peduli sekeliling engkau, walhal suatu masa kau tak sudah sudah yang rasa tak puas hati dengan segala-gala benda dari hal tayar basikal sampai ke hal galaksi. Suatu masa kau sangat menunjukkan kau punya rage yang sekarang aku rasa benda tu makin lama makin tak perlu sebenarnya, tapi sebagai orang berfikir akan muncul thought jenis penentangan ni. Tak kisah la penentangan terhadap politik, makanan, agama, undang-undang, pemakaian, sikap dan juga persatuan. Namun perkara ini kerap berlaku waktu stage pertama menggunakan kebolehan berfikir, bila dah sampai stage seterusnya pemikiran akan menjadi lebih bijak dalam menghukum sesuatu hal. Wujudlah pengelibatan tuhan dalam pertikaian tadi, walaupun sebenarnya tuhan itu wujudnya sejak dari awal lagi tanpa perlua ada perbezaan pendapat pun. Jika difikir baik-baik, pertikaian yang muncul itu juga adalah turutan aturan tuhan jugek. Tapi masa yang diwujudkan di sekitar tidaklah digunakan dengan baik untuk berfikir hal-hal demikian, jadi penyalahan, penuduhan, penghukuman terus disabit kepada siapa-siapa yang dirasakan salah. Salah yang dimaksudkan kadang-kadang sebenarnya hanya tercipta atas kelainan pembudayaan. Bila bercerita mengenai pembudayaan, sering terlintas di akal hanya hal-hal yang berkaitan dengan perkara-perkara tradisional. Namun, kebudayaan adalah suatu kebiasaan bagi sesetengah komuniti, contohnya ambil dari skop kecil iaitu keluarga, kebudayaan yang muncul mungkin cara penyusunan perabot. Dan term salah akan muncul jika susunan perabot adalah berlainan dengan cara yang ditonjolkan keluarga tersebut. Dan label salah ini sering muncul dari mulut mulut komuniti lain yang lebih besar dari lingkungan keluarga tadi. Dan hal ini berterusan hingga ke pemikiran antarabangsa.

Bila mengetahui salah dan betul yang tercipta atas pembudayaan, kita akan terus menghukum.

dan gua dah malas gila babi nak explain, sebab gua punya marah dah reda.

padahal gua sebenarnya tak marah pun.

Jadi gua mengambil langkah bijak untuk berdiam diri dan berlatih cara mengapungkan diri dalam tekanan udara bumi. Sambil gua tidak sudah sudah mengukir gabus untuk dijadikan berhala pada bahasa kasarnya.




p/s: "Sebenarnya ada benda yang kita nak luahkan, tapi kita dah tahu pun apa yang orang nak respon balik, dan benda tu pun adalah perkara yang tak perlu diluahkan", ada suatu kawan cakap pada gua kelmarin. Dan situasi tu pun ada pada gua sekarang, Jadi gua cuma steady-steady mengukir tentakel sotong.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...