Nov 14, 2015

Syaitan ayam

Petang itu sangat ngam. Gua sedang terbaring dalam buaian yang gua reka dari jala. Jala entah dari mana gua tak ingat. Topi gua tutupkan pada muka dan buku 'Aleph' yang gua tak habis habis baca, gua letak pada dada sambil gua layan cuaca petang. Sedap betul angin hari ini, sedap dia kalau gua nak bandingkan dengan makanan mungkin boleh dikadarkan pada sambal tumis yang ngam kadar pedas dan kadar kemanisannya. Mungkin.

TENENETET TET TET!

Gua seluk poket ambil telefon bimbit.

'1 message received'

"Wei, gua nak tanya lu ni", meset yang gua buka tulis macam tu.

"Amende?", gua balas.

Gua simpan balik telefon bimbit.

Gua sambung pejam mata. Ngam masa gua pejam mata, muncul objek berupa seorang pakcik yang rupanya iras Theodore Roosevelt. Gua jadi kaget. Gua kaget pasal gua sangat hairan macam mana masa gua pejam mata yang segelap gelap alam boleh ada cahaya yang berjaya membuat gua ada visual waktu pejam mata tu. Gua dah rasa sangsi dengan kebolehan mata gua yang sebelum ni. Dalam hati gua, "Adakah mata gua dah mencapai tahap kedua pengelihatan atau pendegaran telinga gua dah terlalu baik sehingga dapat memvisualkan objek melalui gemaan?".

Dalam gua sedang memikir mikir yang bukan bukan, tiba tiba

"Woi!", Theodore menyergah.

Gua jadi bertempiar lalu gua memekik, "Pok, pok pok pok!!!"

Gua jadi ayam. Pelik benar. Gua jadi ayam lu tahu. Gua tengak kaki gua, kaki gua kaki ayam. Saitan.
Ini tak lain tak bukan mainan syaitan ni.

Gua cuba azan.

"pok, pok pok pok!"

Gua jadi tak boleh azan. "Apahal ni?", gua cakap dalam hati pasal kalau gua cakap biasa keluar bunyi ayam.

Theodore tadi gua lihat membuka seluarnya. Gua terus mengepak ngepak tak tentu hala. Ini tak lain tak bukan Theodore cuba meliwat ayam. Gua terus mengepak ngepak sambil 'Pok pok pok'. Gua dapat lihat kemaluan Theodore dan gua cuba menutup mata, tiba tiba..

TENENETET TET TET!

Gua seluk poket ambil telefon bimbit.

'1 message received'

Masa ni gua jadi pelik gila, gua ada tangan. Tangan manusia.

Gua terus jerit.

"Pok pok pok pok!!"

Setan. Gua masih separuh ayam.

Gua lihat kaki gua. Memakai kasut. Bermakna badan gua dari paras tangan hingga ke kaki adalah dalam rekabentuk manusia normal.

Gua cuma melihat pada reflection yang terdapat pada telefon bimbit untuk pastikan wajah gua adalah dalam bentuk manusia normal.

Gua lihat rupa gua macam rupa gua yang biasa biasa, gua manusia.

Gua cuba jerit lagi.

"Pok pok pok pok!!!"

Cilake.

"Apasal suara gua macam ayam", gua bercakap dalam hati saja.

Tapi gua tak lupa pada meset yang masuk tadi.

"Apa maksud kehidupan pada lu?", ayat dalam meset tu.

Gua balas ringkas, "Kehidupan adalah suatu tempoh."

Lepas gua sent je meset terus gua bergegas berlari ke rumah jiran.

Gua tak menjerit, gua cuma mengetuk pintu rumah jiran gua dengan cara yang paling bersopan santun. Gua tidak cuba-cuba memberi salam cara arab, kerana takut takut jiran gua bukan dari golongan yang mengamalkan cara hidup arab. Tambahan gua pun tak kenal jiran gua. Astaghafirullah. Teruk benar cara gua hidup berjiran selama ini rupanya.

Jiran gua buka pintu.

Gadis.

Gadis yang cantik rupanya.

Potongan tubuhnya juga menarik.

Ya tuhan, terima kasih atas rahmatmu.

Gua jadi khayal sebentar.

"pok pok pok pok pokpokpopkpopokpokp", gadis itu bercakap.

Gua beristighfar.

Gua terus berpaling dan kembali ke buaian kerana gua bukan jenis yang menerajang wanita. Maafkan saya gadis yang cantik.


p/s: soalan apa maksud kehidupan tu sebenarnya gua nak tulis panjang lagi. Tapi nanti nanti la.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Nov 11, 2015

Setan

Pada suatu malam, saya pun mengisi masa dengan mengisi air dalam satu bekas yang direka dari potongan botol minuman Spritzer. Malam itu hujan sungguh lebat. Saya cuba abaikan cuaca sebentar dengan mengawal pili air. Sebaik sahaja air cukup cukup makan, saya pun terus bawa bekas yang direka dari potongan botol minuman Spritzer tadi ke bengkel kerja. Saya letakkan bekas yang direka dari potongan botol minuman Spritzer tadi baik baik supaya tidak ada siapa yang lalu lalang di bengkel akan melanggar. Namun kalau ada juga yang hendak langgar, saya pun tidak tahulah bagaimana sistem kestabilan tubuh beliau, dan saya pun mahu tidak mahu hanya boleh menerajang skrotum beliau. Walaubagaimanapun saya cukup bersyukur di kalangan yang akan lalu lalang ini hanya orang orang yang beriman dan tahu mengimbang badan.

Saya kemudiannya mencapai peralatan mewarna. Paling tidak lupa ialah warna air jenama Alpha. Pasal warna Alpha ini ada ceritannya, kalau berkesempatan saya akan kisahkan pada masa masa yang lanjut. Kemudian saya ambil pula kertas lukisan.

Saya pun mula melukis yang bukan melukis saja saja, saya menyalin hasil kerja Thomas gritin, 'A Temple of Vesta'. Kau tahu saja la, menyalin lukisan ni lagi payah dari kau lukis sendiri. Satu, pasal kau kena kaji teknik dia dari gambar yang kau ambil dari entah mana-mana entah. Mana kau nak tahu dia start dengan apa dekat satu lukisan tu. Dua, kau kena tiru warna dia, yang entah entah dia pakai serbuk kopi agaknya. Jadi urusan mengkaji ni saya percepat dengan terus saja ambil warna kuning bagi base. Pergi mampus la salah ke betul. Gua terus skip lagi urusan sketch pakai pensel.


*      *      *

"Jadi, Gary kau pernah baca Al Quran?", tanya Johnny.

"Pernah, tapi aku baca terjemahan je la", kata Gary sambil terus menyudu cendol.

"Apa je yang kau dapat dalam baca Quran tu?", tanya Johnny lagi sambil juga menyudu cendol.

"Aku dapat tahu yang syaitan penghasut ni ada dari golongan jin dan manusia", jawab Gary lagi.

"Ye ke?", Johnny angkat kening boleh tahan tinggi jugek.



p/s: penyudahnya apa bende tah aku tulis. macam setan.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Oct 5, 2015

Labeling

Pada suatu hari itu, saya pun dengan senang hati berjalan sambil terapung sekejap sekejap. Pada hari tersebut saya siap siap memakai pakaian perang yang saya dapat pada suatu ketika dahulu. Kemudian saya pun ternampak suatu haiwan seakan-akan unta sedang berehat barangkali. Saya ragu ragu tentang hal berehat itu kerana tiada kawasan teduhan namun haiwan yang seakan akan unta itu sedang duduk besimpuh. Dalam hati saya, "entah entah dia ini ingin merompak saya". Saya pun menghentikan langkah dan berpura pura jadi alam sekitar.

Tatkala saya sudah siap siap menjadi alam sekitar dan haiwan yang seakan akan unta itu tidak peka akan kehadiran saya, tiba tiba muncul seorang makwe yang bukan main lawa lagi. Saya terus menguatkan iman. Namun makwe tersebut masih mundar mandir di hadapan saya. Akhirnya dia menegur saya, "Hai". Dalam hati gua, tak mungkin dia dapat mengecam penyamaran alam sekitar gua. Jadi gua mendiamkan diri. Takut takut ini hanyalah iblis yang menyamar sebagai manusia cantik.

Berkisar kepada hal cantik ini, saya pernah bincangkan dengan dua orang kenalan. Saya mengusulkan perkara 'labeling' yang wujud dekat bumi adalah sebagai apa? Adakah 'labeling' ini hanya perkara yang diada-adakan manusia supaya wujud kasta dan diskriminasi atau apa? Seorang berkata yang dia tiada rasa perlabelan mengenai cantik atau buruk kerana hal ini adalah subjektif. Itu pendapatnya. Dan satu lagi pun hampir kepada jawapan tersebut namun ada tambahan idea yang naluri manusia diciptakan dengan rasa 'labeling' tersebut. Dan gua pula punya rasa yang 'labeling' pada manusia itu memangnya wujud sejak dari azali kerana memang itulah cara Tuhan menciptakan manusia. Untuk apa? Untuk kau tahu mana baik mana buruk. Mana yang disgusting mana yang pleasing. Sebab itu ada balasan baik ada balasan buruk. Tapi baru sekejap tadi kawan gua memberitahu hal bunga paling hodoh. Gua pun sambung minum air sehingga tamat. Namun satu lagi kawan masih merokok. Jadi gua pun sambung duduk secara beradab.

Tatkala kami sedang sedap sedap melengah lengahkan masa untuk membayar sarapan, lalu pula sekumpulan anak muda Alam Suria yang saya jangka ponteng kelas, namun setelah mengkaji IPU, saya memberi kesimpulan sekolah mereka tidak membenarkan mereka ke sekolah. Sambil mereka melintasi kawasan minum kami, seorang daripada mereka memekik yang tak patut, "Canggih betul perangai". Gua dengan tidak semena mena berjalan pantas menuju anak muda itu dan jek kepalanya. Seluruh pekan menjadi sunyi bukan main.


p/s: babi la bontot cirit.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...