Dec 12, 2014

Skuter Modenas Agaknya

Sebenarnya membaca ni bagus..


Tapi gua bizi ni.. gua bizi.




Jadi gua bawa ke hadapan niat tu kepada masa masa yang tertentu.

Cerita hal gua nak bawa ke hadapan tu besar dan berat halnya jika disusur elok elok dari cara gua sampaikan ayat tersebut. Kalau dikaitkan dengan hal hakikat segalanya jadi tidak keruan. Punggung kau boleh jadi gatal tiba tiba. Dan adalah baik merenung ke dalam diri sendiri dan beristghfar.

Saya kemudiannya terpandang suatu gadis cantik menunggang skuter. Dia bertudung merah. Dan bodinya juga solid. Saya beristigfar dan menoleh ke tempat lain.

Dan skuter tadi berlabuh di belakang tempat saya duduk. Saya jadi kaget.

Saya cuba pandang wajah gadis itu guna ekor mata saya. Saya nampak sipi sipi.

Saya kembali menoleh ke meja. Gadis tadi itu rupanya menonong duduk di meja saya.

"Ya tuhan, adakah ini ujian?", terdetik dalam hati saya sambil saya mendongak ke langit.

Kemudian kami pun makan bersama sehingga saya dapati yang rambut saya sudah mulai busuk.

Jadi saya pun balik untuk bersyampu.

Gadis tersebut pun ghaib.


p/s: tapi serius cantik
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Dec 1, 2014

Seribu Tahun Takkan Mungkin

Saya bergerak pantas dari District 1.5 ke District 1 menaiki sejenis kenderai. Namun walaupun pantas, bila hujan saya juga boleh basah kerana tiada bumbung. Dan dengan kuasa Tuhan, hujan pun tidak semena-mena turun. Saya hendak ke District 1 bukan tiada sebab musabab, saya ke sana untuk berjumpa dengan satu pegawai atasan dari pihak pemerintah, Presiden Snow. Di sana saya mendengar cerita dari teman-teman dari District 8, pegawai atasannya boleh memberi suatu cap yang membolehkan saya hidup senang sedikit berbanding sekarang.

Jadi sekarang sudah hujan. Hujan yang bukan main lebat lagi. Saya hampir-hampir tidak faham proses hujan dari pegewapan, pemejalwapan sehingga menjadi hujan ketika mengenderai. Dalam hati saya cuma berdoa agar saya dapat sampai ke District 1 dalam jangkamasa singkat. Hujan semakin lebat sambil kenderaan kenderaan berbumbung lain bukan main celake tak bagi aku lalu dengan pantas sambil mereka macam sengaja melanggar air bertakung di jalan supaya hamburannya mengenai saya yang sudah sedia basah. Tambahan brek saya sudah makan tidak makan, saya semakin redho dengan keadaan basah itu.

Dipendekkan cerita saya tiba di kawasan District 1 dalam hujan lebat. Saya bergegas ke bangunan yang diceritakan dalam kedaan berlari anak. Sambil sengaja saya berlari di kawasan ada lopak air, dengan perasaan 'alang-alang dah basah, sedap jugak basah terus'. Saya segera menerpa masuk melalui pintu tepi bangunan dan meluru ke arah lif. Dalam melangkah dalam bangunan tersebut, saya dapat lihat beberapa orang Peackeeper berkeliaran. Tiga dari empat lif semua terbuka luas. Saya nyaris masuk. Namun, setelah beristighfar dua tiga kali saya dapat rasakan ini hanyalah umpan. Ini hanyalah lif umpan. Saya ternganga-nganga mencari punca saliran lif lain yang boleh digunakan, dan saya terlihat tangga. Tingkat yang perlu dinaiki adalah tingkat sebelas, dan kepala saya boleh jadi basah juga kalau menaik tangga ke tingkat sebelas pada ketika pukul 4.30. Itu belum cerita pengepaman darah yang bertambah pantas tidak fasal fasal kalaupun saya berjaya tiba di tingkat 11 menaik tangga.

Jadi saya cekalkan semangat dengan saya bersiul intro lagu Seribu Tahun Takkan Mungkin nyanyian Bumiputra Rockers sambil telapak tangan kiri saya kucup kemudian segera saya angkat dan depang sedikit tangan tersebut ke atas melepasi kepala. Dan saya rasa ada spirit masa tu. Rasa macam boleh bertinju dengan sesiapa. Dan saya mula menegur seorang Peacekeeper.

"Nak naik tingkat 11 macam mana?", sambil saya berkerut-kerut dan menyisir rambut mengguna tangan.


Peacekeeper itu tenang jawab, "Belakang sana, ambil lif yang pertama", sambil tangannya menunjukkan ke arah yang disebut.

Saya yang tadi spirit bukan main terus hilang rasa rebel terhadap penguatkuasa dari Capitol ini. Ini semua disebabkan dia tidak mengesyorkan saya menaiki tangga. Jadi saya berlari terus ke lif yang diperkatakan tadi dalam keadaan basah seluruh badan. Habis basah lantai bangunan tersebut akibat sikap acuh tidak acuh saya.

Ketika tiba di lif, saya dapat lihat seorang lelaki asia masuk ke dalam salah satu lif, dan saya mengejar sambil pintu lif itu semakin tertutup, dan saya sempat mengejar ke depan pintu itu, dan lelaki asia itu lihat saja saya dari dalam. Saya kembali kepada sikap redho dan menunggu satu lagi lif turun.

Saya akhirnya dapat juga lif.

KAH KAH KAH KAH.. Saya ketawa kuat sambil masuk ke dalam lif. Masing-masing yang keluar dari lif tersebut melihat saya atas bawah seperti saya ini baru lepas memukul suami mereka. Namun saya kekal tenang. Pada hemat saya, mereka mungkin berasa iri hati tidak dapat masuk lif dalam keadaan basah kuyup.

Saya tiba ke tingkat 11 dengan pantas.

Gembira bukan kepalang. Saya terus gegas ke pintu masuk pejabat pihak atasan wakil dari Presiden Snow. 

"Urusan BRIM ke?", perempuan di kaunter pertanyaan bertanya pada saya. Dia juga lihat saya atas bawah seperti saya ini pernah menghasut anaknya merokok.

"tidak, saya hendak matikan setem", saya jawab dalam keadaan huru hara sambil hendak mengeluarkan dokumen untuk diuruskan.

"bukan dekat sini, dekat tingkat 9"

"yeke?"

"Tapi dah tutup kaunter sekarang ni"

"yeke?", saya tidak jadi keluarkan sebarang dokumen.

Saya menghela nafas panjang. Sambil melihat-lihat papan kenyataan di pejabat itu. Kemudian saya tunduk melihat seluruh pakaian saya yang basah lencun. Dan akhirnya saya pandang perempuan tadi pula.

"hhmmmmm, kalau macam itu esok sajalah", saya ambil keputusan yang bakal menyusahkan diri sendiri. Dan saya nampak senyuman halus di wajah kakak itu. Senyuman bermakna 'nasib baik budak ni bengap nak minta cop esok, kalau tak leceh aku tak boleh balik awal'.

Saya faham betul kerja berkaitan servis, mereka terikat dengan masa dan perasaan nak balik rumah. Dan celake betullah bukak kaunter cop tu sampai pukul 3.30 je. Alasannya lunch hour dia bukak. 

Saya yang mengalah bukan kerana kalah tadi pun melangkah keluar dengan perasaan 'sudahlah hujan lebat, basah kuyup, bende ni tak setel lagi'. Saya yang berasa sedih tadi sudah memikirkan hendak port di luar bangunan menunggu hujan reda sambil merokok.

Keluar saja dari lif, saya lihat luar bangunan.

Bukan main cerah.

Saya keluar dari bangunan dan pandang langit sambil bersiul intro lagu Seribu Tahun Takkan Mungkin.


p/s: peh.. lepak beb macam ni.. lepak... Katniss ni celake jugek nak dua laki.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

Nov 9, 2014

Palm Strike

Pada beberapa tahun lepas, saya bersama seorang lelaki kaukas telah mengembara ke kawasan Roma. Kami pergi ke sana melalui jalan sutera. Sepanjang perjalanan kami cuma minum air dan makan sayur sahaja. Daging kami tolak tepi. Namun kebanyakan hari dalam perjalanan kami berpuasa dengan tekun.

Lelaki kaukas baru sahaja selesai kencing di balik pohon oak. Saya tunggu di tepi unta. Sambil mengezip seluarnya, lelaki kaukas itu memanggil saya. Tiba-tiba lelaki kaukas itu memekik bukan kepalang. Saya jadi tidak tentu hala. Dan lelaki kaukas itu terjelopok dan mengerang. Saya terus mendekatinya sambil memerhati sekeliling, takut takut ada kumpulan perompak yang menyumpit lelaki kaukas itu. Saya masih dalam keadaan berjaga-jaga tertoleh toleh ke merata pelusuk semak pokok holly. Lelaki kaukas itu masih mengerang menumbuk numbuk tanah. Kelihatan darah membasahi tanah.

"Mungkin ada tembakan anak panah mini tadi...", persoalan muncul di kepala saya.

Lelaki kaukas itu menjerit jerit lagi.

"Woi diam sikit, aku nak dengar mana tahu ada penjahat dekat dekat sini", aku menegur perbuatan lelaki kaukas itu.

ARGGHHHHHH!!!!

ARGHHHHHHH!!!!

"Senyap sikit la syaitan!!", suara saya mula meninggi.

ARGGHHHHHH!!!!

ARGHHHHHHH!!!!

"Kau ni fuck betul", saya merendahkan kembali tona suara sambil menghunus pisau rahsia yang tersisip di pergelangan tangan kanan belah dalam. Pisau ini dilengkapi dengan satu suis yang membolehkannya keluar dan masuk dengan lancar.

ARGGHHHHHH!!!!

ARGHHHHHHH!!!!

Tangan kiri saya memegang bahu kanan lelaki kaukas itu dan tangan kanan saya membuat suatu palm strike ke arah halkumnya. Dengan itu, saya punya pisau rahsia itu merodok masuk ke dalam esofagus.

PLUP... PLUP.. PLUP..

Darah menghambur keluar dari kawasan tekaknya.

Dan saya kembali mengamati keadaan sekeliling, takut takut ada perompak.



p/s: saya pernah membaca fakta bahawa palm strike ni lebih power berbanding tumbukan biasa. Tumbukan biasa akan menyebabkan tangan anda sendiri sakit. Ada fakta juga mengatakan, bila berlawan dengan beruang, palm strike ni amat berguna. Entahkan benar entahkan tidak.
Ni iklan datang dari mana ni? Cis!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...