Sep 19, 2012

Meniru Amalan Terpuji, Satu Kajian Semula


Meniru adalah agenda biasa. Anak anjing kalau tak pernah meniru. Pergi mati kalau orang kata tak true kalau kita mengamalkan kehidupan meniru. Konsep meniru itu sendiri ditekankan secara menyeluruh dalam perjudian hidup. "Kalau kau nak 'macam ni', kau kena buat 'macam ni'". Benda asas ini disogok awal lagi supaya tiada terjadi perlencongan. 

Konsep meniru ini wujud sejak Adam. Tapi pembahasan ini cuma idea-idea yang agak menyeruntul, bukan dari bacaan atau kajian secara terperinci. Ini cuma logik akal. Kita ambil contoh lagi dekat, bahasa. Kenapa saya becakap bahasa Melayu? Kenapa? Kerana saya meniru ibu bapa saya yang tidak sehati sejiwa. Ibu saya orang banjar, bapa saya orang jawa, mereka tidak mahu berlaku pertembungan budaya dan bahasa akhirnya mengambil jalan tengah menggunakan bahasa Melayu untuk memudahkan komunikasi. Dan saya yang menjadi penonton setia ibu bapa saya sejak dari lahir pun meniru-niru percakapan mereka sehingga saya berjaya menjadi pengguna bahasa melayu tegar.

Hal ini bukan bergerak dalam kehidupan tatabahasa sahaja, perkara peniruan ini juga wujud dalam elemen kehidupan lain. Pembelajaran, perkataan ini boleh sahaja ditukar kepada peniruan secara globalnya. Tapi tidak ditukar kerana peniruan ini konsepnya meluas. Senang cerita, peniruan ini adalah kepala bapak kepada elemen-elemen lain. Banyak lagi kalau cerita pasal peniruan ini bila dikembangkan. Apa yang ada sebagai downline kepada peniruan. 

Masyarakat mengambil perkataan peniruan itu sebagai sesuatu yang agak busuk. Dan kepala buto.

Menganggap konsep peniruan ini satu benda yang poseur secara total adalah masalah. Masalah dengan otak.  Peniruan ini adalah konsep asas untuk hidup.



Dan babi mende gua tulis ni?




p/s: lama juga saya tak menulis macam ini. Rasa macam dapat biasiswa pula. Ini tak lain tak bukan kerja korin aku la ni.


Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

4 comments:

Anonymous said...

menyeruntul tu kau tiru dari mana pulak?

Pert Doherty said...

tiru dari bapa gua

ikhwan shafiq said...

ini entry gua salute walaopon satu hapa wa x paham...hahaha

zirconia said...

meniru memang amalan yang terpuji, macam gua, kawan gua anjing, dia selalu doggie, so gua tertiru cara dia doggie -.-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...