Mar 10, 2012

Majis

Joseph kata pada aku, "Kita sebenarnya tidak kekal".

Aku fikir tak. Kita sebenarnya antara kekal dan tidak kekal. Ianya majis. Pada aku la. Joseph lain. Joseph fikir secara lojik barangkali.

Pendefinisian kekal di mata Joseph mungkin sekadar jasad dan nyawa.

Jadi bila berkitab dengan Joseph, hal kekal itu boleh jadi tepat juga pendapatnya.

Tapi buat apa wujud perjanjian pemberian syurga dan terus kekal di dalamnya kepada jenis homosapien. Hal ini yang membuat aku percaya manusia diberi kelebihan 'kekal dengan parol'. Boleh juga dimaksudkan kekal tapi bergantung kepada Yang Power. Kerana Yang Power boleh mengubah kedudukan 'kekal' kepada 'tidak kekal' atas kehendaknya.

Teori-teori majis ini tidak boleh ditetapkan pada satu perkiraan formula. Tiada formula tepat. Lebih kepada random.


*       *      *


Dulu masa kecil lagi, aku selalu fikir yang dalam lapisan kulit manusia ni bukanlah daging dan darah. Yang aku fikir dalam tubuh badan manusia ini terbentuk dari satu macam atom. Atau lebih kepada sesuatu yang berbentuk guli-guli halus yang tersusun.

Puncanya sebab aku pernah mimpi kulit tapak tangan aku dilapah, biji-biji guli halus itu terlerai. Dan semuanya terabur keluar. Warnanya bercampur antara biru dan merah. Dan aku terus percaya.

Bangang.

Ya, memang bangang kalau prejudis terhadap imaginasi. Tetapi siapa boleh kata mimpi aku benar atau mengarut? Boleh jadi ya, boleh jadi bangang jugak.

Itu yang dikatakan majis.

Luar dari jangkauan lojik.



p/s: Kalau ikut lojik, berlari dalam halaju 5m/s dalam jarak tak sampai 100m, kemudian stop kejap beli rokok dan berlari semula ke titik asal, tidak mungkin mengah macam orang lari pecut. Tetapi aku mengah. Setan. ini majis. masjis.

Ni iklan datang dari mana ni? Cis!

3 comments:

_akmalraman said...

kepala bana lu atom!

Pert Doherty said...

keh keh.. aneh x?

Anonymous said...

najis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...